For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Jenderal Suriah: Amerika itu Penjajah, Harus Dilawan

Militer Amerika di Suriah

Brigadir Jenderal Suriah Heitham Hassun menegaskan tidak ada negara yang dapat mencampuri urusan dalam negeri di negara lain dan bahwa krisis Suriah harus diselesaikan untuk kepentingan orang-orang Siria.

Dia mengatakan kehadiran pasukan militer Amerika di Suriah jelas ilegal dan merupakan tindakan agresi terhadap kedaulatan negara.

“Kehadiran Amerika di Suriah adalah penjajahan. Pemerintah Suriah dan militer akan mengambil tindakan lebih lanjut untuk melawannya,” kata Hassun sebagaimana dilansir Sputnik Sabtu 20 Januari 2018.

Kementerian Luar Negeri Suriah baru-baru ini mengecam rencana Washington untuk membentuk pasukan keamanan perbatasan di Suriah. Damaskus mengecam tindakan tersebut sebagai “agresi terang-terangan terhadap kedaulatan dan integritas teritorial Suriah dan pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional.”

Sebelumnya Kolonel Thomas Veale, pejabat urusan operasi Inherent Resolve, mengatakan bahwa koalisi tersebut melatih pasukan Demokratik Suriah yang didominasi Kurdi untuk menciptakan kekuatan 30.000 orang untuk menjaga keamanan di sepanjang perbatasan Suriah.

Jendral Suriah menegaskan bahwa hanya rakyat Suriah yang memiliki hak untuk memutuskan urusan dalam negeri mereka dan “setiap resolusi politik terhadap krisis harus merespons kebutuhan orang-orang Suriah, bukan kepentingan kekuatan asing.”

“Amerika menentang kebijakan pemerintah Suriah. Amerika berusaha untuk mempertahankan pasukannya di timur laut Suriah sebagai bagian dari rencana awal untuk membagi negara,” kata Hassun.

Dia dia mengatakan bahwa rencana Washington untuk “membagi Suriah telah menemui jalan buntu” karena Angkatan Darat Suriah dan sekutunya telah membuat kemajuan signifikan dalam pembebasan negara tersebut.

“Sekarang, tentara yang didukung oleh Rusia dan Iran menumpas militan Front al-Nusra di Provinsi Idlib,” katanya.

Sementara itu Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa Amerika Serikat mengabaikan bukti objektif penggunaan senjata kimia oleh teroris di Suriah, yang ditargetkan terhadap penduduk sipil dan pasukan pemerintah negara tersebut.

Kementerian tersebut melanjutkan dengan mengatakan bahwa Amerika mencoba untuk menyalahkan pemerintah Suriah karena penggunaan senjata kimia tidak pernah didasarkan pada bukti-bukti yang nyata.

“Pemerintah Amerika tidak menunjukkan ketertarikan dan sering mengabaikan faktor obyektif teroris yang menggunakan zat beracun saat berperang melawan pasukan pemerintah dan warga sipil,” kata Kementerian Pertahanan Rusia dalam sebuah pernyataan Sabtu.

Menurut militer Rusia, Washington telah gagal memenuhi kewajiban mereka atas penghancuran senjata kimia, yang melestarikan setidaknya 10% operasi persenjataan mereka.

“Setelah komitmen kami di bawah Konvensi Senjata Kimia, Rusia telah menghapus seluruh agen persenjataan persenjataannya secara awal, sementara Amerika Serikat, dengan menggunakan dalih palsu, ¬†¬†berhenti memenuhi komitmennya karena alasan kurang biaya hingga masih menyimpan sekitar 10 persen persenjataannya dalam kondisi siap tempur, ” tambah kementerian tersebut

Pernyataan tersebut dibuat setelah pada hari Jumat Departemen Luar Negeri AS mengatakan bahwa Rusia melakukan segalanya untuk melindungi pemerintah di Damaskus meskipun fakta tersebut diduga terus menggunakan senjata kimia.

Facebook Comments