For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Houthi: Tunggu Beberapa Hari Lagi, Kami akan Sangat Mengejutkan Arab

Houthi

Angkatan Yaman yang bergabung dengan Houthi menyatakan mereka telah meningkatkan pertahanan udara dan senjata mereka  yang akan menjadi ancaman serius koalisi pimpinan Arab Saudi.

Juru bicara militer Houthi Jenderal Sharaf Luqman mengatakan mereka sekarang memiliki semua yang dibutuhkan untuk mengusir “agresi musuh” di laut, di darat dan di udara.

“Tentara Yaman telah mengambil alih banyak markas musuh, yang telah mengubah situasi di medan perang,” kata jenderal tersebut kepada Sputnik Sabtu 20 Januari 2018.

“Ini adalah depot dengan senjata untuk Angkatan Udara, kamera penglihatan malam, rudal balistik dan peluncur. Ini menjawab pertanyaan tentang di mana kita mendapatkan senjata di tengah blokade saat ini, siapa yang membantu kita, dan apakah Iran memasok rudal balistik dan penasihat militer kepada kami, ” tambahnya.

Dia mengatakan bahwa dalam beberapa hari ke depan, tentara Sana’a akan “sangat mengejutkan” pasukan koalisi.

“Ini akan sepadan dengan serangan terhadap pangkalan militer Al-Dabaa Saudi [di provinsi Najran selatan yang membunuh semua personil militer Saudi yang ditempatkan di sana], dan pesawat Panavia Tornado serta F-16 yang kami tembak jatuh,” Jenderal Luqman memperingatkan.

Dia mengatakan bahwa “perang informasi” yang dikeluarkan oleh koalisi pimpinan Saudi memberikan gambaran yang menyimpang tentang apa yang sebenarnya sedang terjadi di Yaman.

“Mereka berkhayal telah menang. Jika kemenangan benar-benar terjadi dan mereka bisa membuktikannya, maka semua media global akan mempelajarinya dan melaporkannya, ” tekan Sharaf Luqman.

Dia mengatakan bahwa penyelesaian damai adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri krisis yang telah berlangsung lama di Yaman.

“Kami memerlukan proses negosiasi dua cabang: di jalur internasional, kita perlu bernegosiasi dengan koalisi Arab, dan kita juga perlu berbicara dengan semua kekuatan dan gerakan di dalam negara ini,” Jenderal Brigadir menyimpulkan.

Yaman telah dilanda konflik perang saudara antara kelompok Presiden Abd Rabbuh Mansur Hadi, dan gerakan Houthi Shia, yang saat ini menguasai ibukota Sana’a. Houthi didukung oleh unit tentara yang setia kepada mantan Presiden Ali Abdullah Saleh sejak tahun 2015 .

Koalisi pimpinan Saudi telah berpartisipasi dalam konflik militer di Yaman sejak Maret 2015 atas permintaan Presiden Hadi.

Facebook Comments