For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Siapa Sebenarnya Yang Terkuat di Semenanjung Korea?

Senanjung Korea menjadi salah satu titik panas di bumi ini. Suhu politik dan konflik di wilayah tersebut secara konstan naik turun. Secara de jure, Korea Utara dan Korea Selatan memang masih terlibat perang.

Baik Korea Utara maupun Korea Selatan  dibatasi oleh Zona Demiliterisasi (DMZ) sejak berakhirnya Perang Korea 1950-1953. Konflik tersebut  berakhir dengan gencatan senjata dan bukan sebuah perjanjian damai. DMZ sampai saat ini tetap menjadi salah satu tempat yang paling banyak dibentengi di Bumi, di mana dua kekuatan militer terbesar di dunia tetap siap menghadapi sebuah konfrontasi.

Kenapa kekuatan militer terbesar di dunia? Harus diingat ketegangan tidak hanya melibatkan dua Korea saja. Ada sekutu mereka yang juga bersaing. Di sisi utara, ada China dan di sisi Korea Selatan ada Amerika Serikat.

Hubungan Amerika Serikat-Korea Selatan disegel pada tahun 1953 oleh sebuah aliansi militer. Pada tahun 1961, Korea Utara juga menandatangani sebuah perjanjian persahabatan dengan China dan Uni Soviet, termasuk penyediaan bantuan militer dan ekonomi.

Meskipun Rusia kemudian membatalkan pakta bantuan militer, China tetap mempertahankannya. Pemain lain di kawasan itu, Jepang yang juga  merasa terancam oleh Korea Utara. Sementara posisi Tokyo di kawasan ini didukung oleh hubungan istimewanya dengan Amerika, hubungannya dengan negara-negara seperti Korea Selatan dan China dibebani oleh masa lalu kolonial dan warisan Perang Dunia II.

Salah satu cara untuk menunjukkan keseimbangan kekuatan militer di wilayah ini adalah dengan membandingkan jumlah personel  angkatan bersenjata di setiap negara dan juga ukuran dan cakupan persenjataan yang mereka miliki, walaupun pendekatan semacam itu terperosok dalam ketidaksempurnaan.

Mari kita lihat perbandingan kekuatan negara-negara di kawasan tersebut:

Kuantitas vs kualitas

Angka di atas harus dilihat  dengan hati-hati. Data tersebut berasal dari  laporan tahunan mengenai masalah ini, yang berjudul Military Balance, yang diterbitkan  International Institute for Strategic Studies (IISS) yang berbasis di Inggris.

Angka tersebut sebagian didasarkan pada data resmi yang diberikan oleh negara-negara tersebut kepada organisasi internasional seperti United Nations Register of Conventional Arms. Tapi IISS tidak mengungkapkan semua sumber informasinya maupun metodenya.

Tidak jelas, misalnya, seberapa akurat statistik tentang Korea Utara karena negara tersebut tidak pernah melepaskan data resmi apapun. Tidak ada alternatif lain, kata ahli BICC Bales. ” Military Balance adalah yang terbaik dan juga satu-satunya sumber di bidang ini.”

Namun, ahli menggarisbawahi bahwa angka tersebut hanya mewakili jumlah senjata, bukan kualitasnya. Sebagai contoh, Bales menunjukkan bahwa satu tank berat tidak dapat dianggap sama persis dalam kemampuannya dibanding tank berat lainnya.

“T-62 tank Soviet dari Angkatan Darat Korea Utara berasal dari akhir 1960-an tidak dapat disamakan dengan tank K2 Black Panther Korea Selatan yang dibangun tahun 2013.”

Kekuatan militer pada abad ke-19 dan awal abad 20 telah menjadi sangat berbeda. “Peperangan modern dan sistem senjata modern tidak dapat dibandingkan seperti itu,” tekan Bales sebagaimana dilaporkan DW News Kamis 11 Mei 2017.

“Hari ini   kita tidak memerlukan tank dengan jumlah yang sama untuk menghancurkan tank musuh, namun juga bisa menggunakan pesawat tak berawak, helikopter dan pesawat terbang lainnya untuk melakukan tugas itu.”

Selain itu, angka tersebut tidak menunjukkan rincian sumber daya penting lainnya yang dibutuhkan untuk mengoperasikan senjata. Korea Utara, misalnya, menderita kekurangan bahan bakar akut, yang menghambat kemampuannya mengoperasikan pesawat terbang. Dalam kasus Korea Utara, Bales mengatakan, “Ukuran militer berbeda dengan kualitasnya. Angkatan udaranya, khususnya, sudah usang, dengan pesawatnya yang paling modern adalah buatan 1980an.”

Korea Selatan, di sisi lain, dilengkapi dengan peralatan militer mutakhir, sebagian besar berkat pengiriman senjata dari AS dan Jerman.

Jumlah yang relatif tinggi dari tank berat dan senapan artileri di kedua negara tersebut menunjukkan bahwa tentara mereka dirancang untuk pertempuran medan besar dan pertahanan perbatasan mereka. Jumlah besar kapal selam Korea Utara  karena potensi pencegah mereka yang tinggi. Dan angka tersebut juga membuktikan tekad semua negara untuk membela diri secara militer.

Kesenjangan teknologi

Namun, semua ini akan menjadi tidak berarti bila dibandingkan dengan mesin militer AS dan China yang perkasa. Melihat senjata strategis negara tersebut, termasuk rudal jarak jauh dan hulu ledak nuklir, segera menggambarkan hal itu. China dan AS memiliki kemampuan seperti itu, tidak seperti Korea Selatan dan Jepang.

Korea Utara berusaha keras untuk mengakuisisi mereka, namun menghadapi tantangan yang menakutkan dalam mengembangkan rudal jarak jauh yang andal. Teknologi senjata AS sejauh ini maju sehingga Korea Utara hampir tidak memiliki kesempatan untuk bersaing dengannya pada tingkat teknologi yang sama.

“Tetapi dengan semua pertimbangan teknis, orang tidak boleh melupakan kerentanan timbal balik Korea Utara dan Selatan,” kata analis BICC Bale.

Sekitar 70 persen tentara darat Korea Utara ditempatkan di sepanjang perbatasan. Dan ibukota Korea Selatan yang ramai, Seoul, yang hanya berjarak 50 kilometer dari perbatasan. “Bahkan dengan teknologi usang, serangan dahsyat terhadap Korea Selatan dapat dilakukan dengan tank, artileri dan pengangkut personel lapis baja dalam jumlah besar.”

Facebook Comments