For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Poyek Kontruksi Militer Terbesar dalam Sejarah Hanya Terjadi di Perang Vietnam

Kontraktor Amerika membangun jembatan melintasi Sungai Saigon selama Perang Vietnam.

Pada akhir 1967, ada 485.600 tentara Amerika di Vietnam Selatan. Selama perang, hampir 2,6 juta tentara Amerika bertugas di negara ini.

Saat berbicara tentang Perang Vietnam, biasanya orang lebih fokus pada usaha militer Amerika telah untuk membangun senjata yang mampu membuat kehancuran yang sangat besar. Ada aspek penting yang sebenarnya sangat mengangumkan tetapi kerap diabaika, yakni masalah logistic.

Memindahkan lebih dari dua juta orang – bersama dengan senjata, pesawat terbang, makanan dan persediaan medis – di dalam dan di luar negeri merupakan tantangan yang luar biasa dan hampir tak terduga.

Pada awal perang, Vietnam Selatan, yang bahkan setelah satu abad lepas dari pemerintahan Prancis tetap merupakan negara pedesaan. Merka tidak memiliki pelabuhan laut dan lapangan udara yang dibutuhkan untuk menerima tingkat personel dan mempertahankan operasi militer ini.

Amerika harus membangun fasilitas tersebut, dan banyak yang benar-benar dimulai dari nol. Koresponden The New York Times Hanson W. Baldwin itu menulis, “mungkin ini adalah upaya konstruksi paling besar yang pernah ada dan dimasukkan ke lapangan dalam waktu yang sangat singkat dan merupakan kontrak konstruksi militer terbesar dalam sejarah.”

Sejak awal, Jenderal William Westmoreland, pria yang bertanggung jawab atas usaha perang Amerika di Saigon, menyadari bahwa Vietnam akan menjadi konflik tanpa front. Perang harus dilaksanakan di semua wilayah Vietnam Selatan pada saat bersamaan.

Solusinya adalah membangun “pulau logistik” di sepanjang pantai untuk menerima personil dan material untuk didistribusikan ke pusat-pusat logistik pedalaman yang seringkali melalui udara.

Pada akhir perang, pasukan Amerika telah membangun enam bandara besar baru, dengan landasan pacu beton 10.000 kaki, di Bien Hoa, Teluk Cam Ranh, Chu Lai, Phan Rang, Tuy Hoa dan Phu Cat, dan memperbesar dua bandara buatan Prancis yakni lapangan udara di Da Nang dan Saigon. Selain itu enam bandara baru juga dibangun di Thailand. Sekitar 100 lapangan terbang kecil dibangun di sekitar Vietnam Selatan untuk mengakomodasi helikopter dan memasok pesawat terbang.

Pengiriman di awal perang terbatas pada satu pelabuhan laut dalam di Sungai Saigon, dan kapal harus menunggu di laut selama berbulan-bulan untuk bisa melepaskan muatan. Jadi, pulau-pulau logistik Westmoreland akan fokus pada pelabuhan baru yang akan dibangun terlebih dahulu, serta mendukung lapangan terbang dan pasokan depot.

Sebagaimana ditulis New York Times Selasa 16 Januari 2018, tim konstruksi Amerika membangun enam pelabuhan baru dengan 29 tempat berlabuh untuk kapal transport di Da Nang, Teluk Cam Ranh, Qui Nhon, Vung Ro, Vung Tau dan Newport. Sementara di Saigon ada enam pangkalan angkatan laut baru, untuk pelayaran amfibi, juga dibangun. Dalam banyak kasus, bagian dermaga diproduksi di Filipina dan kemudian dikirim ke Vietnam.

Untuk merawat semakin banyak anggota layanan Amerika dan Vietnam,  Amerika membangun 26 rumah sakit dengan 8.280 tempat tidur. Untuk menerima dan menyimpan jutaan ton pasokan yang dikirim, kontraktor membangun penyimpanan tertutup seluas 10,4 juta kaki persegi, serta penyimpanan amunisi sebesar 5,5 juta kaki persegi dan tangki yang cukup untuk menampung 3,1 juta barel minyak. Akhirnya, militer membangun 26 markas besar di sekitar Vietnam, beberapa dengan pusat perbelanjaan dan bioskop.

Secara konvensional, desain dan konstruksi fasilitas tersebut  ditangani oleh tim konstruksi militer. Tapi ukuran dan urgensi proyek itu terlalu banyak untuk insinyur militer (banyak di antaranya berada dalam cadangan, dan karena itu tidak dipanggil pada waktunya).

Karena itu, Pentagon memutuskan untuk mengandalkan kontraktor konstruksi sipil. Pada tahun 1962, Angkatan Laut, yang mengawasi sebagian besar upaya konstruksi besar, menandatangani sebuah kontrak dengan perusahaan patungan antara dua perusahaan besar, Raymond International dan Morrison-Knudsen, untuk membangun lapangan terbang jet di Saigon, Da Nang dan Pleiku.

Pada pertengahan tahun 1965, jelas bahwa program konstruksi tumbuh melampaui kapasitas usaha patungan, sehingga Angkatan Laut memperluas konsorsium konstruksi dengan menambahkan Brown & Root, Inc. dan J. A. Jones Construction Company.

Konsorsium tersebut kemudian dikenal sebagai RMK-BRJ, dan dikelola oleh Morrison-Knudsen. Pada bulan Juli 1966, konsorsium tersebut memiliki 51.000 karyawan, lebih dari dua pertiga di antaranya adalah orang Vietnam. Pada titik aktivitasnya yang tinggi, pada bulan Maret 1967, konsorsium tersebut menghabiskan US$ 64 juta sebulan, atau US$ 478 juta dengan standar dolar tahun 2017.

Bahan dan peralatan konstruksi diberikan kepada kontraktor oleh pemerintah. Pada tahun 1966, Angkatan Laut memesan 196 juta kaki papan kayu untuk membangun barak tentara – sebuah perintah yang harus dipenuhi dan menyerap hampir seluruh kapasitas kayu Pantai Barat sepanjang tahun.

Angkatan Laut juga memerintahkan 10.000 pintu dan 750.000 ton semen. Untuk membangun berbagai fasilitas, pemerintah menyediakan RMK-BRJ dengan 5.560 peralatan. Konsorsium juga menyewa 16 pesawat, dua kapal pendaratan, 10 kapal pendarat, 14 kapal keruk, 30 kapal tongkang dan 10 kapal tunda.

Di samping kontraktor, pada puncak aktivitas pada tahun 1968 lebih dari 55.000 insinyur militer berada di Vietnam Selatan. Mereka termasuk Navy Seabees, Army engineers, Air Force “Red Horse” squadrons dan Marine combat engineers

Selain membangun basis tempur garis depan, para insinyur militer membangun jalan di daerah operasional serta fasilitas kanton – yaitu, barak, ruang makan dan tempat pelatihan – di basis utama.

Kemudian dalam perang tersebut, unit Navy Seabees dan Army engineers berpartisipasi dalam usaha konstruksi militer terbesar, sebuah jaringan jalan raya yang menghubungkan seluruh negeri yang disebut Lines of Communication, yang harganya sekitar US$ 500 juta, atau setara dengan US$ 3,7 miliar hari ini.

Mereka juga bekerja dengan sangat cepat. Pada tahun 1966, Angkatan Laut membangun kembali lapangan udara yang rusak di Khe Sanh dalam empat hari, dengan anyaman aluminium setinggi 3.900 kaki untuk mendarat pesawat kargo.

Saat perang berakhir, program pembangunan tumbuh lagi untuk membangun kemampuan Vietnam Selatan untuk memperbaiki perang dan meningkatkan ekonomi. Program pembangunan Lines of Communication sangat penting  untuk memberikan akses bagi petani ke pasar, yang terdiri dari 1.750 mil dari jalan raya dan jembatan.

Amerika juga membangun perumahan untuk 450.000 tentara Vietnam dan keluarga mereka untuk memperbaiki moral militer Vietnam, dan dengan demikian meningkatkan kemampuan militer.

Angkatan Laut menutup kontrak konstruksi RMK-BRJ pada bulan Juli 1972, dengan jumlah keseluruhan mencapai US$ 1,9 miliar (setara dengan $ 14 miliar hari ini), tidak termasuk peralatan yang didapat dari pemerintah.

Perusahaan ini juga mengembangkan industri konstruksi Vietnam, yang memungkinkan Angkatan Laut untuk memberikan kontrak konstruksi  kepada kontraktor Vietnam pada tahun 1971 dan 1972. RMK-BRJ melatih 200.000 karyawan Vietnam dalam perdagangan konstruksi dan juga layanan administrasi, menciptakan tenaga kerja terampil setelah orang Amerika pergi.

Pada upacara penutupan untuk kontrak RMK-BRJ 29 Juli 1972, Duta Besar Ellsworth Bunker menyatakan di tengah kehancuran yang mengerikan hampir satu dekade konflik, ledakan konstruksi militer Amerika adalah salah satu episode terbaik dalam sejarah Amerika.

Facebook Comments