Trump Minta Para Diplomat untuk Ikut Jualan Senjata

Presiden Amerika Serikat, Donald Trumo meminta atase militer dan diplomat Amerika untuk membantu mengumpulkan miliaran dolar dari penjualan senjata di luar negeri.

Menurut sumbre Pentagon yang dikutip Reuters Senin 8 Januari 2018, Presiden Donald Trump pada awal Februari direncanakan akan mengumumkan upaya “seluruh pemerintah” untuk melonggarkan peraturan ekspor pembelian peralatan militer buatan Amerika, mulai dari jet tempur dan pesawat tak berawak hingga kapal perang dan artileri.

Trump berusaha memenuhi janji kampanye pemilihan 2016 untuk menciptakan lapangan kerja di Amerika Serikat dengan menjual lebih banyak barang dan jasa ke luar negeri guna menurunkan defisit perdagangan Amerika sebesar US$ 50 miliar.

Gedung Putih juga mendapat tekanan dari kontraktor pertahanan Amerika yang menghadapi persaingan yang semakin ketat dari China dan Rusia. Namun pelonggaran pembatasan penjualan senjata akan bertentangan dengan pendukung hak asasi manusia yang mengatakan bahwa ada terlalu banyak risiko untuk memicu kekerasan di wilayah seperti Timur Tengah dan Asia Selatan.

Selain penggunaan jaringan militer dan komersial yang  sudah ditempatkan di kedutaan besar Amerika di negara lain, pejabat senior yang berbicara tanpa menyebut nama tersebut menambahkan Trump akan melakukan penyesuaian kembali Arms Trafficking in Arms Regulations (ITAR). Ini adalah kebijakan utama yang mengatur ekspor senjata sejak 1976 dan belum pernah diubah dalam lebih dari tiga dekade.

Upaya pemerintah bersamaan dengan pelonggaran pembatasan ekspor senjata dan penjualan yang lebih baik kepada sekutu dan mitra non-NATO untuk dapat menghasilkan tambahan miliaran dolar dalam transaksi dan lebih banyak pekerjaan.

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri yang diminta untuk mengkonfirmasi rincian tentang kebijakan baru yang akan datang, mengatakan bahwa pendekatan yang direvisi tersebut “akan memberi mitra Amerika kapasitas yang lebih besar untuk membantu berbagi beban keamanan internasional, memberi manfaat pada basis industri pertahanan dan akan memberikan lapangan kerja yang lebih baik bagi Amerika. ”

Seorang analis keamanan nasional mengatakan bahwa mengurangi pembatasan ekspor  akan memberikan kontraktor pertahanan keuntungan lebih besar secara internasional tetapi akan meningkatkan bahaya senjata Amnerika yang masuk ke negara catatan-catatan hak asasi manusia yang buruk atau digunakan oleh militan.

“Pemerintahan ini telah menunjukkan sejak awal bahwa hak asasi manusia telah mengambil tempat di belakang masalah ekonomi,” kata Rachel Stohl, Direktur Program Pertahanan Konvensional di Stimson Center di Washington. “Dan pandangan singkat kebijakan ekspor senjata baru yang bisa memiliki implikasi jangka panjang yang serius.”

Facebook Comments

Translate »