For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Tu-128 Fiddler, Jet Tempur Terbesar di Dunia

Uni Soviet memiliki perbatasan luar biasa panjang yang sulit untuk dilakukan patroli dalam rangka pegnawsi  pembom nuklir dan pesawat mata-mata Amerika.  Rudal permukaan ke udara mereka bagaimanapun tidak akan mampu mengkover wilayah yang sedemikian luas.

Dihadapkan pada masalah ini, Soviet menempuh solusi yang khas yakni membangun sebuah jet tempur raksasa yang kemudian dikenal sebagai Tupolev Tu-128. Pesawat ini memiliki panjang 30 meter dan berat total saat terisi penuh hingga 43 ton yang berarti setengah lebih berat dibandingkan jet tempur Amerika F-4 Phantom yang sudah dikenal sebagai jet tempur besar.

Tu-128 yang oleh NATO disebut sebagai Fiddler ini menjadi pesawat tempur terbesar dan terberat yang pernah masuk layanan operasional.

Lebih khusus, Tu-128 adalah pencegat yang dirancang untuk mencegat pesawat pembom lamban B-52  secepat mungkin. Pada awal dekade Perang Dingin, baik di Amerika Serikat dan Uni Soviet mengembangkan pencegat khusus, yang diharapkan akan mampu untuk  menangkis serangan udara nuklir potensial.

Pencegat membutuhkan kemampuan terbang kecepatan tinggi dan jarak jauh untuk mencegat pembom musuh sebelum mereka bisa melepaskan senjata yang menghancurkan mereka. Pesawat juga harus memiliki radar yang efektif dan rudal jarak jauh untuk menyerang mereka. Di sisi lain, pencegat tidak memerlukan kemampuan manuver tinggi seperti jet tempur.

Soviet mengembangkan beberapa generasi pencegat cepat Sukhoi selama tahun 1950 dan 60-an, tetapi pesawat ini  hanya bisa terbang hingga sekitar 400-500 mil, dan kurang dalam hal radar. Moskow membuat persyaratan pada tahun 1955 untuk bisa mendapatkan pesawat yang bisa membawa bahan bakar lebih banyak, radar yang kuat dan rudal udara ke udara berat.

Tiga tahun kemudian, biro Tupolev mengajukan pencegat Tu-28 yang digunakan sebagai dasar prototipe bomber supersonik Tu-98. Tu-28 pertama kali terbang pada tahun 1961 dan segera terbukti berhasil dalam pelacakan dan menembak jatuh drone target, yang menjadikan pesawat kemudian masuk produksi dan dikenal sebagai Tu-128.

Didukung oleh dua mesin turbojet AL-7F, pencegat sayap menyapu setinggi tujuh meter dapat membawa hingga 15 ton bahan bakar yang  memungkinkan untuk beroperasi pada rentang  1.600 mil dan tinggal di udara selama lebih dari dua setengah jam.

Navigator mengoperasikan radar RP-S Smerch dengan rentang deteksi hingga 31 mil, yang tidak buruk untuk zaman tersebut. Sementara sebagian besar pesawat tempur Soviet sangat tergantung pada perintah dari pusat radar di darat, radar kuat Fiddler memungkinkan mereka untuk secara mandiri memburu dan melacak sendiri targetnya.

Setelah mengunci  musuh, Fiddler bisa menggunakan empat rudal besar  R-4  (penyebutan NATO  AA-5 Ash) yang ada di bawah sayap. Rudal sepanjang lima mater dan berat lebih dari 1.000 pon ini datang dalam dua varian yakni dipandu inframerah dan radar dengan rentang masing-masing sembilan dan 15 mil  dan tetap efektif bahkan terhadap sasaran-sasaran di ketinggian lebih tinggi. Doktrin Soviet adalah  memecat lebih dari satu rudal ke setiap jenis terhadap target yang sama untuk meningkatkan kemungkinan membunuh.

Next: Amerika Mengubah Konsep Serangan
Facebook Comments