For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Layak Ditiru, Ini Rahasia Korea Selatan Bisa Membangun Kapal Selam Sendiri

Pada 2 Agustus 2017 lalu, Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering, salah satu “galangan kapal besar” Korea Selatan menyerahkan versi modifikasi kapal selam kelas Chang Bogo kepada Angkatan Laut Indonesia.

Kapal Selam yang diberi nama KRI Nagapasa tersebut Perahu  merupakan yang pertama dari tiga kapal selam yang dibeli Indonesia di bawah  perjanjian senilai US$ 1,1 miliar yang ditandatangani  pada tahun 2011.

Daewoo mengalahkan perusahaan Rusia, Prancis dan Jerman dalam memenangkan kontrak tersebut. Penjualan ini juga menjadi  kontrak ekspor terbesar yang  ada untuk sebuah perusahaan pertahanan Korea Selatan.

Kapal selam kedua saat ini tengah menjalani uji coba di Korea Selatan setelah diluncurkan tahun lalu dan diharapkan akan  segera selesai pada akhir 2017. Kapal ketiga akan akan dikerjakan di Indonesia dengan lisensi. Sebelumnya, Korea Selatan telah membantu merombak dan memperbaiki kapal selam Indonesia.

Tidak banyak negara yang bisa membuat dan menjual kapal selam ke negara lain. Kantor Berita Yonhap melaporkan  Korea Selatan adalah negara kelima di dunia yang mengekspor kapal selam selain  Inggris, Prancis, Rusia dan Jerman.

Namun, perusahaan Swedia Kockums telah menjual kapal selam ke Australia dan Singapura, meskipun kesepakatan terakhir ditandatangani setelah perusahaan tersebut diakuisi oleh Howaldtswerke-Deutsche Werft (HDW) Jerman.  Sementara Amerika Serikat hanya memproduksi kapal selam bertenaga nuklir, yang menolak untuk diekspor. China juga belum menjual kapal selam ke negara lain dan baru sebatas pada perjanjian.

Pertanyaannya, bagaimana Korea Selatan bisa menjadi negara yang mampu membangun kapal selam yang membutuhkan teknologi rumit dan tinggi serta menjualnya ke negara lain?  Sebuah jalur terjal dan jatuh bangun harus dijalani Seoul untuk bisa mencapai tahap ini.

Korea Selatan telah meningkatkan kekuatan kapal selam untuk beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2014 Korea Selatan meluncurkan kapal selam kelima kelas KSS-2 (Type 214) yang mulai beroperasi pada tahun 2015. Dua KSS-2 terakhir dibangun oleh Daewoo Shipbuilding & Marine Engineering.

Kapal selam kelas KSS 2 ini dipersenjatai dengan rudal jelajah Haeseong-3 buatan Korea dan torpedo. Haeseong-3 mirip dengan rudal Tomahawk Amerika. Haeseong-3 memiliki jangkauan 1.500 kilometer dan dapat mencapai target apapun di Korea Utara. Tiga KSS-2 pertama dibangun dari komponen Jerman oleh Hyundai Heavy Industries.

Banyak yang kecewa ketika Korea Selatan, mencoba untuk mengembangkan kemampuan membangun kapal selam sendiri, tiga Type 214 pertama memiliki masalah kualitas. Sebagian besar karena komponen yang rusak dan teknik konstruksi yang miskin menjadikan tiga kapal yang dibangun berisik dan mudah untuk dideteksi.

Hal in isangat memalukan, karena kapal selam ini dibangun di Korea Selatan dan itu adalah masalah besar bagi warga Korea Selatan. Membangun kapal selam adalah jenis yang sangat khusus dan menuntut manufaktur dan Korea Selatan baru melakukannya hanya sejak tahun 2000.

Tiga kapal selam Type 214 yang dibangun di Korea Selatan ini masuk pada tahun 2008. Kapal yang dibangun dengan menggunakan teknologi lisensi dari pengembang Jerman (HDW) serta banyak komponen yang diproduksi di Korea Selatan. Tapi kemudian pada tahun 2006 baut logam di Type 214s mulai datang longgar.

Setelah ditelusuri ternyata pemasok baut dari Korea Selatan tidak memproduksi dengan spesifikasi Jerman. Akhirnya, spesialis Jerman dipanggil, dan pada tahun 2011 masalah telah diperbaiki.

NEXT: TIDAK MENYERAH
Facebook Comments