For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Diplomat Amerika di Kuba Mendapat Serangan Sonic Misterius

Keudataan Besar Amerika di Kuba

Sebuah pertengkaran diplomatik aneh  meletus antara Amerika Serikat dan Kuba menanggapi serangkaian insiden aneh dimana sejumlah staf diplomatik Amerika di Kedutaan Besar di Havana mendapat serangan sonic misterius yang mengakibatkan sejumlah gangguan kesehatan serius.

Pada 9 Agustus 2017, juru bicara Departemen Luar Negeri Amerika Serikat Heather Nauert mengkonfirmasi bahwa Washington telah mengusir dua anggota staf diplomatik Kuba sebagai pembalasan atas serangan yang terjadi lebih  dua bulan sebelumnya.

Dia menolak untuk menjelaskan kejadian tersebut secara rinci  dan hanya mengatakan bahwa mereka telah “menimbulkan berbagai physical symptoms.”

“Kami tidak memiliki jawaban pasti tentang sumber atau penyebab dari apa yang kami anggap sebagai insiden,” tambah Nauert. “Kami menganggap situasi itu serius dan sekarang sedang diselidiki.”

Menurut sebuah laporan The Associated Press, mengutip beberapa sumber yang tidak disebutkan namanya, serangan sonik dimulai pada akhir 2016 dan penyelidikan awal kemudian meyakini ada sebuah “perangkat canggih yang beroperasi di luar jangkauan suara yang dapat didengar” yang mengarah ke tempat tinggal diplomatik kemungkinan besar adalah sumber masalah. Sebagai akibatnya, lima anggota staf diplomatik Amerika di Kuba dilaporkan menderita berbagai gejala.

Serangan itu sangat parah sehingga beberapa dari mereka menderita gangguan pendengaran “parah”, dalam satu kasus menyebabkan kerusakan permanen yang mengharuskan orang tersebut menggunakan alat bantu dengar. Beberapa bahkan membatalkan tur tugas mereka  dan kembali ke Amerika Serikat.

“Kami telah memberikan perawatan medis dan perawatan medis dan skrining kepada orang Amerika kami yang telah meminta untuk itu,” kata Nauert dalam sebuah konferensi pers harian lainnya pada 10 Agustus 2017, sekali lagi dia menolak memberikan rincian tambahan tentang serangan atau gejalanya. “Kami belum memiliki semua jawabannya.”

Biro Investigasi Federal dan Dinas Keamanan Diplomatik Departemen Luar Negeri sedang melakukan penyelidikan di Amerika. Tidak jelas berapa lama mereka melihat masalah ini.

Pihak berwenang Kuba telah mengeluarkan pernyataan mereka sendiri pada 9 Agustus, dengan mengatakan bahwa pemerintah Amerika  telah  menyadari masalah ini pada bulan Februari 2017 dan  mereka melihat masalah ini sendiri.

Setelah mengetahui kejadian tersebut, Kuba meningkatkan kehadiran keamanannya sendiri di sekitar Kedutaan Besar Amerika namun, bersikeras mereka tidak berada di balik serangan tersebut. Havana menyebut  keputusan Amerika Serikat untuk melakukan pembalasan dengan mengusir diplomat-diplomatnya “tidak dapat dibenarkan dan tidak berdasar.”

“Kuba tidak pernah mengizinkan,  wilayah Kuba digunakan untuk tindakan melawan pejabat diplomatik atau keluarga mereka, tanpa kecuali,” kata Kementerian Luar Negeri Kuba .

Kemudian, pada 10 Agustus 2017, Brianne Maxwell, juru bicara pemerintah Kanada untuk urusan global, mengatakan kepada The Associated Press bahwa anggota staf diplomatik Kanada di Kuba juga telah menderita “gejala aneh”, meskipun juga menolak untuk memberikan informasi tambahan mengenai penyakit tersebut.  Maxwell mengatakan bahwa pihak berwenang Kanada bekerja sama dengan  Amerika dan Kuba  untuk menyelidiki insiden tersebut.

Pada hari yang sama,  sumber yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada CNN bahwa serangan terus berlangsung  tidak ada yang bisa  mengatakan dengan pasti apa yang sebenarnya telah terjadi.

Facebook Comments