Su-22 Suriah Jadi Korban Pertama Super Hornet

F/A-18 E Super Hornet/ US Navy

Pertempuran udara yang diakhiri dengan jatuhnya Su-22 Suriah oleh F/A-18 Amerika menjadi yang pertama bagi Hornet setelah tahun 2003-an.

Pembunuhan udara ke udara terakhir untuk F / A-18 terjadi pada saat Perang Teluk ketika dua pesawat tempur F / A-18 menembak dua MiG-21 Irak pada pertempuran udara yang singkat.

Tetapi bagi FA-18 E Super Hornet ini adalah yang pertama.

F / A-18s menerbangkan misi tempur paling banyak dalam Operasi Inherent Resolve.

Sementara itu, Su-22 Suriah – varian Sukhoi 17 dan Su-20 yang banyak digunakan sepanjang konflik Arab-Israel dan Perang Lebanon 1982 – telah terlibat dalam perang Assad di Suriah sejak sekitar pertengahan 2012.

Su-22 diyakini sebagai pesawat di belakang serangan agen saraf pada bulan April dibkota Khan Sheikhoun di gubernur Idlib, Suriah barat laut.

Beberapa hari kemudian, Presiden Donald Trump memerintahkan dua kapal perusak Angkatan Laut untuk meluncurkan lebih dari 50 rudal Tomahawk di markas Al Shayrat di utara Damaskus, tempat SU-22 diluncurkan.

Baru-baru ini, sebuah F-15E Amerika. pada tanggal 8 Juni menembak jatuh sebuah pesawat tak berawak di At Tanf.

Pesawat tak berawak itu, yang serupa dengan Predator MQ-1 AS, diduga milil Suriah dan menjatuhkan munisi di dekat pasukan koalisi.

Serangan drone tersebut menandai pertama kalinya bahwa pasukan yang mendukung pemerintah Suriah telah menyerang di dalam zona yang disebut “dekonflik” di dekat At Tanf, dekat perbatasan Yordania, kata Dillon.

Zona dekonfliksi adalah wilayah di mana pasukan AS dan Rusia telah sepakat untuk tidak beroperasi. Zona yang sebelumnya diterapkan ke wilayah udara namun sekarang termasuk wilayah darat.

Facebook Comments