For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Hasil Terbesar Pertemuan G20: Kemenangan Kembali Putin dan Erdogan

Sputnik

Hasil terbesar dari pertemuan G20 yang digelar di Hangzhou China disebut oleh Harian Prancis Le Monde adalah kemenangan kembali pemimpin Rusia dan Turki di arena internasional.

Media itu mencatat bahwa tidak seperti di dua KTT sebelumnya di Australia (2014) dan Turki (2015), pertemuan kali ini adalah kemenangan bagi pemimpin Rusia. Mengutip sebagai contoh keberhasilan Vladimir Putin di Hangzhou mengatur nada baru dalam pembicaraan dengan Wakil Putra Mahkota Arab Saudi Mohammad bin Salman, kontras dengan pertemuan agak menyendiri dengan Raja Arab Saudi Salman tahun lalu di Antalya.

“Kedua negara, yang posisinya bertentangan, khususnya mengenai nasib Presiden Suriah Bashar Al-Assad, bahkan telah menandatangani perjanjian pada produksi minyak,” kata artikel di media itu.

“Kejutan lain adalah pertemuan empat mata dengan Presiden AS Barack Obama, setelah itu Presiden Rusia mengakui’ ketulusan ‘dari rekan-rekan Amerika dalam menemukan solusi untuk krisis Suriah, ” lanjut Le Monde.

Hasilnya bahkan lebih tak terduga seperti pertemuan bilateral itu disepakati setelah kedua pemimpin tiba di Hangzhou sebagai “negosiasi bisnis,” kata seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya.

Salah satu diplomat yang menghadiri KTT yang tidak mengungkapkan namanya, mengatakan kepada surat kabar tesebut ini “jelas balas dendam” presiden Rusia dari dua pertemuan sebelumnya. Kali ini Putin menemukan dirinya dalam situasi di mana semua orang mencari kesempatan untuk berbicara dengannya.

Media itu juga mencatat bahwa Vladimir Putin menekankan dalam pernyataan pembukaannya, dan kemudian para pemimpin G20 berlabuh di komunike akhir mereka, bahwa fokus utama dari pertemuan ini adalah prospek pertumbuhan ekonomi global lebih lanjut, sehingga menyiratkan bahwa krisis Ukraina dan konflik Suriah “kurang menarik.”

Hubungan ramah China –Rusia juga tampak jelas dalam pertemuan tersebut. Kedua negara saling mendukung untuk dapat tetap berada dalam posisi yang kuat di hadapan negara-negara Barat, namun menjaga jarak pada berbagai topik.

Presiden Putin menyatakan solidaritas dengan Beijing pada sejumlah isu, termasuk sengketa wilayah di Laut Cina Selatan.

Pemimpin lain yang menikmati banyak kesuksesan di pertemuan ini adalah Recep Tayyip Erdogan. Surat kabar itu mencatat bahwa ini menjadi perundingan internasional tingkat tinggi pertama untuk pemimpin Turki sejak upaya kudeta yang gagal di rumah.

Setelah penggulingan menyebabkan kerusakan dalam hubungan antara Turki dan sejumlah negara-negara barat.

Pemimpin Turki menggunakan pertemuan ini untuk sekali lagi mendorong idenya dari zona penyangga di perbatasan Turki-Suriah.

“Tidak seperti tahun lalu, kali ini dia melakukannya dengan keyakinan, didukung oleh hubungan membabik dengan Rusia.

Facebook Comments