For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Musuh Terbesar Angkatan Laut Rusia Bukankah NATO, Tapi….

MUSUH DALAM SELIMUT
Angkatan Laut Rusia
Angkatan Laut Rusia

Namun sesungguhnya musuh Angkatan Laut Rusia tidak pada NATO atau Amerika, melainkan basis industri dan pemeliharaan kapal yang buruk.   Masalah yang mengganggu Angkatan Laut Rusia adalah membangun kapal dalam jumlah kecil sebelum pindah ke kelas baru. Yang menghasilkan mimpi buruk dalam hal logistik guna mempertahankan kapal mereka.

Salah satu contoh adalah kapal pendaratan tank kelas Gren, Ivan, yang besar dan mampu-tetapi Rusia hanya sedang membangun dua kapal ini. Meskipun faktanya Moskow juga perlu mengganti sisa armada kapal pendaratan tua, kata Kofman.

Bahkan, ada sejumlah kelas kapal milik Angkatan Laut Rusia yang dibangun hanya berpasangan. “Angkatan Laut Rusia menderita masalah mengerikan dari distribusi kelas ini,” kata Kofman.

Masalah mendasar untuk Rusia adalah bahwa banyak dari galangan kapal-dengan pengecualian dari mereka yang terlibat dalam konstruksi kapal selam adalah petaka. Pada banyak kesempatan, kapal yang diperintahkan hanya demi menjaga galangan kapal terbuka atau politik patronase.

“Industri galangan kapal Rusia adalah yang terburuk dari semua industri pertahanan,” kata Kofman, masalah teknis dan korupsi yang merajalela yang biasa.

“Beberapa galangan kapal disiksa dengan korupsi yang mengerikan, pemilik pada dasarnya mencuri miliaran dan lari dengan mereka, yang benar-benar melukai rencana pembuatan kapal Rusia.”

Masalah lain yang sangat mengganggu dan ini bisa jadi akibat minimnya kontrol kualitas, perawatan dan korupsi adalah masalah kebakaran. Armada Rusia telah kehilangan banyak kapal karena api bukan karena tembakan musuh.

Pada bulan Juni, kapal penyapu ranjau State-of-the-art baru mereka terbakar di galangan kapal selama konstruksi. Meski Rusia mengatakan kapal dapat diselamatkan dan tetap bisa disampaikan sesuai jadwal, Kofman mengatakan bahwa itu sangat tidak mungkin bisa dilakukan.

Insiden lain terjadi pada November 2014 ketika kebakaran terjadi di Sevastopol yang menghancurkan penjelajah Kels Kara, Kerch-yang banyak dianggap sebagai kebanggaan armada Laut Hitam. “Musuh terbesar Rusia Angkatan Laut tidak NATO, namun kru perawatan dan perbaikan mereka,” kata Kofman.

Sementara armada permukaan Rusia adalah bayangan armada Soviet, itu tidak menjadikan Kremlin memiliki kemampuan tempur yang signifikan  bahkan memiliki keterbatasan dan kondisi material. Hal ini yang mendorong pindah ke platform yang lebih kecil tetapi lebih mampu dan menggunakan teknologi untuk membuat perbedaan kuantitas  tertutupi dengan kualitas.

Senjata baru seperti rudal jelajah Kalibr memungkinkan armada Rusia untuk memberi risiko pada Barat dari jarak jauh.

“Armada kombatan permukaan dapat melakukan banyak hal bahkan tidak harus meninggalkan pelabuhan,” kata Kofman. “Sekarang mereka memiliki rudal jarak jauh untuk melakukan serangan darat dan rudal anti-kapal jarak jauh.”

Facebook Comments