For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Musuh Terbesar Angkatan Laut Rusia Bukankah NATO, Tapi….

Angkatan Laut Rusia

Saat era Perang Dingin Angkatan Laut Soviet membangun armada permukaan besar untuk menantang dominasi Angkatan Laut AS di laut terbuka. Tetapi sekarang armada perkasa telah menghilang.

Banyak dari kapal eks Angkatan Laut Soviet telah dihapus, dijual, atau berkarat di pelabuhan sejak tahun 1991. Saat ini armada permukaan Rusia masih dalam kondisi pucat.

“Pada dasarnya, kita melihat hilangnya angkatan laut air biru Soviet dan transisi ke sesuatu seperti angkatan laut air hijau,” kata Michael Kofman, seorang ilmuwan dan peneliti yang mengkhususkan dalam urusan militer Rusia di Center for Naval Analyses kepada The National Interest 8 Juli 2016 lalu.

Armada permukaan Rusia saat ini memiliki dua fungsi inti, yang pertama adalah fungsi praktis dan fugsi lain adalah simbolik. Mana yang lebih penting? Akan sangat bisa diperdebatkan.

Fungsi yang pertama adalah membela maritim Rusia, sementara fugsi yang lain adalah bertindak sebagai simbol status gambar kekuatan besar Kremlin.

“Anda memiliki beberapa platform besar yang Anda gunakan untuk proyeksi status, yang mengapa Rusia harus mengeluarkan begitu banyak uang untuk mempertahankan battlecruiser kelas Kirov,” kata Kofman.

Loading...

“Alasan terbesar Rusia telah menghabiskan banyak uang pada Angkatan Laut karena menjadi kekuatan besar, Anda harus memiliki Angkatan Laut yang memancarkan status Anda untuk proyek kekautan di luar wilayah Anda. Bahkan jika kemampuan yang terbatas, dan mungkin sebagian besar demonstratif, sangat efektif dalam menunjukkan kepada orang lain bahwa Anda sesuatu yang lebih dari aktor regional. ”

Rusia menghabiskan banyak uang untuk memodifikasi Proyek 1144 Kapal Orlan atau kelas Kirov dengan sejumlah persenjataan-termasuk jarak rudal jelajah terbaru Kalibr, P- rudal anti-kapal supersonik 800 Oniks dan sistem pertahanan udara S-400 versi angkatan laut dari.

Upgrade mahal dilakukan yang akan mengubah Laksamana Nakhimov dan akhirnya Pyotr Velikiy menjadi “Bintang Destroyers” yang akan digunakan untuk menampilkan kekuasaan dan prestise Rusia ke seluruh dunia.

Berbeda dengan US Navy, Rusia harus mengemas kapal tempur besar seperti kelas Kirov atau satu-satunya kapal selam yang tersisa Admiral Kuznetsov dengan senjata karena mereka tidak memiliki aset untuk memberikan kapal pendamping yang cukup.

Kapal perang Rusia biasanya hanya akan  dikawal oleh kapal tangki dan tug.

“Angkatan Laut Rusia tidak pernah pergi keluar tanpa kapal penarik untuk mengantisipasi kapal rusak di laut,” kata Kofman. “Sesuatu yang memberitahu Anda banyak hal [ada masalah di kapal utama sehingga harus menyediakan kapal tug].”

Adapun sisa armada besar Rusia masih menggunakan kapal era Soviet. Kapal perusak nuklir yang rencananya dibangun yakni Kelas Lider berbobot 18.000 ton bahkan jika itu ditetapkan tahun depan seperti yang direncanakan akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk menyelesaikannya. Bahkan ada kemungkinan sama sekali tidak akan pernah dibangun. “Ini mimpi untuk masa depan,” kata Kofman.

Alih-alih membangun kapal penjelajah dan kapal perusak, Rusia fokus pada armada yang lebih kecil, tapi jauh lebih mampu dan bersenjata berat seperti fregat dan korvet.

Rusia sedang membangun dua kelas fregat yakni Kelas Admiral Gorshkov dan Admiral Grigorovich dengan bobot di bawah 5.000-ton, tetapi tidak seperti pendahulu mereka era Soviet,  kapal ini memiliki daya pukul yang signifikan.

Namun masalah untuk Angkatan Laut Rusia adalah bahwa mesin turbin gas kapal, dibangun oleh Zorya-Mashproekt di Ukraina yang merupakan warisan Uni Soviet. “Program kapal berantakan karena mesin Ukraina,” kata Kofman. “Mereka sedang melihat penundaan besar mungkin setidaknya lima tahun.”

Sisi positifnya, Rusia telah belajar untuk menjaga dan merombak mesin buatan Ukraina di atas kapal yang ada, kata Kofman. Namun, solusi itu harus menyewa teknisi Ukraina yang bersedia bekerja di Rusia sebanyak mungkin.

Kofman mencatat Rusia belum mampu memproduksi turbin gas sendiri untuk menggantikan mesin yang saat ini dipasang di armada. Moskow sedang menjajaki pembelian mesin yang dibangun China (yang “berasal” dari mesin Jerman yang dibuat oleh MTU dan China juga diuntungkan dari kerjasama yang luas dengan Ukraina di bidang ini).

Selain frigat, mayoritas konstruksi armada permukaan Rusia telah fokus pada korvet, yang kecil, tapi memiliki pukulan besar. Tidak seperti banyak kapal negara lain-termasuk Littoral Combat Ship US Navy, Korvet Rusia hanya menggusur sekitar 2.000 ton dengan membawa rudal darat jarak jauh darat. Kapal jenis ini milik armada Laut Kaspia Rusia telah menunjukkan kemampuannya saat menyerang ISIS di Suriah.

Dua kelas korvet utama Rusia termasuk kelas Steregushchy dan kelas Buyan-M. “Anda melihat sebuah Angkatan Laut itu sangat air hijau, kapal kecil yang tidak dirancang untuk mempertahankan diri di laut, tapi mereka akan memiliki rudal Kalibr yang benar-benar jahat pada mereka,” kata Kofman.

NEXT: MUSUH DALAM SELIMUT

Loading...
Facebook Comments