For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Filipina Menangkan Kasus Laut China Selatan, Beijing Murka

Telegraph

Pengadilan Internasional memenangkan Filipina dalam kasus Laut China Selatan melawan China. Hal ini dipastikan akan meningkatkan tekanan pada China dalam kegiatannya di wilayah tersebut.

Sebagaimana dilaporkan The Guardian Selasa 12 Juli 2016, keputusan pengadilan internasional di Den Haag memutuskan mendukung klaim oleh Filipina. Pengadilan internasional juga memutuskan mendukung Filipina dalam kasus alih kendali teritorial

Keputusan pengadilan Den Haag berisi serangkaian kritik dari tindakan dan klaim China. Pengadilan menyatakan bahwa “Tidak ada bukti bahwa China telah secara historis melakukan kontrol eksklusif atas perairan atau sumber daya wilayah tersebut.

“Pengadilan menyimpulkan bahwa tidak ada dasar hukum bagi China untuk mengklaim hak untuk sumber daya dalam wilayah laut yang termasuk dalam sembilan garis.”

China langsung marah dengan keputusan itu. Xinhua, kantor berita resmi negara itu, mengecam apa dengan menggambarkan keputusan itu tidak sah.

Kementerian Pertahanan China mengatakan pasukannya akan “tetap menjaga kedaulatan negara, keamanan, hak maritim dan kepentingan,”

Loading...

Pengadilan juga  menemukan bahwa China telah melanggar hak-hak kedaulatan Filipina di zona ekonomi eksklusif  dengan mengganggu Filipina melalui memancing dan eksplorasi minyak bumi, membangun pulau buatan, gagal mencegah nelayan China dari memancing di daerah.

Pengadilan juga menyatakan bahwa nelayan dari Filipina (seperti juga dari China) memiliki hak nelayan tradisional di Scarborough Shoal dan bahwa China telah mengganggu hak-hak tersebut dengan membatasi akses.

Pengadilan lanjut menyatakan bahwa kapal penegak hukum China telah secara tidak sah menciptakan risiko serius tabrakan ketika mereka menghambat kapal Filipina.

peta china selatan

Pengadilan juga mengutuk proyek reklamasi tanah China dan konstruksi dari pulau-pulau buatan di tujuh fitur di Kepulauan Spratly dan menyimpulkan bahwa hal itu telah menyebabkan “kerusakan parah pada lingkungan terumbu karang dan melanggar kewajiban untuk melestarikan dan melindungi ekosistem yang rapuh dan mengancam habitat dan spesies  hampir punah “.

Beijing mengklaim 90% dari Laut Cina Selatan, wilayah maritim yang dipercaya memegang kekayaan cadangan minyak dan gas yang belum dimanfaatkan dan di mana kira-kira perdagangan senilai US$ 4.5 trilun melewati wilayah itu setiap tahun. Vietnam, Malaysia, Brunei dan Taiwan juga memiliki klaim yang tumpang tindih.

Loading...
Facebook Comments