For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Pengeluaran Militer Korea Selatan Membuat Pyongyang Khawatir

Kapal amfibi Kelas Dokdo Korea Selatan

Korea Selatan dan Korea Utara terus mencurahkan sumber daya untuk memodernisasi militer mereka meskipun terjadi hiruk pikuk diplomasi sejak 2018. Hal ini menciptakan titik ketegangan yang semakin tajam ketika pembicaraan terhenti.

Penumpukan militer di kedua sisi perbatasan yang dijaga ketat antara kedua negara telah menjadi yang terdepan dengan peluncuran rudal jarak pendek baru-baru ini oleh Korea Utara, menyempurnakan persenjataan yang dikatakan perlu untuk bertahan melawan senjata baru Korea Selatan.

Pada Rabu 11 September 2019 media pemerintah Korea Utara melaporkan bahwa pemimpin Kim Jong Un secara pribadi mengawasi pada hari Selasa tes penembakan sistem peluncuran roket ganda besar, jenis analis senjata mengatakan mengancam pasukan di Korea Selatan.

Pyongyang secara tajam mengkritik latihan militer Korea Selatan dan pengadaan pertahanan Korea Selatan – termasuk kapal induk, pesawat tempur siluman dan satelit mata-mata – sebagai persiapan yang tidak disamarkan untuk serangan pendahuluan.

Dalam sebuah komentar pada hari Jumat, kantor berita negara Korea Utara KCNA mengatakan Korea Selatan mengejar sistem senjata baru adalah “tindakan perfusi yang tidak dapat diampuni” yang mengancam akan merusak perdamaian di semenanjung.

Pemerintahan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in telah berkomitmen menambah miliaran dolar untuk anggaran pertahanan negara itu, yang sudah termasuk yang terbesar di dunia.

Loading...

Pada tahun 2018, pengeluaran militer Korea Selatan mencapai US$ 43,1 miliar atau sekitar Rp606 triliun, meningkat 7 persen dibandingkan dengan 2017. Itu merupakan lompatan satu tahun terbesar sejak kenaikan 8,7 persen pada 2009.

Pada bulan Juli, Kementerian Pertahanan Nasional Korea Selatan (MND) mengumumkan Korea Selatan akan membangun kapal induk ringan pertama. Dan pada bulan Agustus Seoul meluncurkan rencana untuk menghabiskan sekitar US$ 239 miliar lebih antara tahun 2020 dan 2024.

Sekitar US$ 85 miliar dari anggaran masa depan diperuntukkan bagi peningkatan senjata, mewakili peningkatan rata-rata 10,3 persen tahun-ke-tahun.

“Mengingat lingkungan keamanan yang tidak pasti baru-baru ini, pemerintah banyak berinvestasi dalam memperkuat kemampuan pertahanannya,” kata MND ketika rencana itu diumumkan.

Menurut Buku Putih Pertahanan 2018 Korea Selatan pada tahun 2023, anggaran peningkatan kekuatan akan mencapai lebih dari 36% dari total pengeluaran pertahanan, naik dari sekitar 31% tahun ini.

Kapal induk yang direncanakan dibangun akan digunakan untuk mengakomodasi jet tempur siluman F-35B. Di antara senjata lain dalam daftar belanja Seoul adalah sistem pertahanan rudal baru; tiga perusak lagi dilengkapi dengan sistem  Aegis; satelit mata-mata dan pesawat pengintai ketinggian tinggi; helikopter anti-kapal selam; pesawat patroli maritim; kapal selam yang mampu menembakkan rudal jelajah dan balistik; dan kapal perang yang dipersenjatai dengan peluru kendali.

“Tidak ada dari kedua Korea yang ingin konfrontasi besar-besaran, tetapi keduanya ingin memastikan memiliki platform senjata dan sumber daya pertahanan yang cukup jika kobaran api terjadi,” kata Daniel DePetris, seorang rekan di Defense Priorities, sebuah think thank yang berbasis di Washington sebagaimana dikutip Reuters.

Yang paling mengkhawatirkan bagi Korea Utara, tahun ini Korea Selatan menerima pengiriman pesawat tempur F-35A pertama dari Amerika Serikat.

Korea Utara mengkritik hal tersebut serta mengatakan F-35 dan senjata lainnya sebagai penumpukan senjata sembrono yang memaksanya untuk mengembangkan rudal balistik jarak pendek  baru untuk menghancurkan ancaman baru secara total.

“F-35 menempatkan sistem pertahanan anti-pesawat terbang dan anti-rudal Korea Utara dalam posisi yang sangat rentan, yang kemungkinan menjadi penyebab  Korea Utara merespons dengan mempercepat pengembangan SRBM sendiri,” kata DePetris.

Korea Utara juga memandang F-35 sebagai pelanggaran terhadap perjanjian de-eskalasi militer yang ditandatangani kedua negara pada September 2018. Korea sepakat untuk menghentikan “semua tindakan bermusuhan,” tetapi kesepakatan itu tidak menyebutkan senjata baru.

Karena di  bawah sanksi internasional yang ketat, Korea Utara tidak dapat melakukan perlombaan senjata seperti yang dilakukan tetangganya.

Menurut laporan Pengeluaran Militer dan Pengalihan Senjata Dunia yang didusun Departemen Luar Negeri Amerika tahun 2018 disebutkan, pada tahun 2018 Korea Utara menghabiskan sekitar US$ 4 miliar, atau 23 persen dari PDB, untuk pertahanan. Hampir 5% dari populasi bertugas aktif di militer.

Meskipun Kim telah mengisyaratkan minat untuk menggunakan lebih banyak industri pertahanan yang luas di negara itu untuk mengerjakan proyek-proyek sipil, ada sedikit tanda kemajuan, dan organisasi bantuan internasional mengatakan puluhan ribu warga Korea Utara menghadapi kekurangan pangan.

Meski lonjakan pengeluaran militer tampaknya bertentangan dengan dorongan Moon untuk melibatkan Korea Utara, analis mengatakan sebagian besar didorong oleh masalah lain, termasuk perubahan demografi Korea Selatan dan hubungan negara dengan sekutu lama Amerika Serikat.

 

Sejak Perang Korea 1950-1953, militer Amerika telah mempertahankan wewenang untuk mengendalikan ratusan ribu pasukan Korea Selatan bersama dengan sekitar 28.500 tentara Amerika di negara Asia tersebut jika perang pecah.

Moon telah memperoleh “operational control,” atau OPCON terhadap pasukan gabungan itu sebagai tujuan utama pemerintahannya. Kathryn Botto, seorang analis di Washington. Carnegie Endowment for Peace International mengatakan bagian penting dalam membangun militer Korea Selatan adalah mendapatkan persetujuan Amerika untuk memperoleh OPCON tersebut.

Selain itu, populasi militer Korea Selatan semakin menua dan sedikit orang muda yang tersedia bertugas di militer. Menurut Buku Putih Pertahanan, pada tahun 2025, Korea Selatan berencana mengurangi posisi militernya dari 599.000 pasukan menjadi 500.000 dengan tujuan membentuk “militer yang ukurannya lebih kecil tetapi lebih kuat dalam pertempuran.”

Pemerintahan Trump telah mendorong Korea Selatan untuk membeli lebih banyak senjata Amerika dan membayar lebih untuk pasukan Amerika yang ditempatkan di sana, kata Botto.

“Berinvestasi lebih dalam kemampuan yang dapat diperolehnya dari Amerika, keduanya membantu menjaga Trump tetap di sisi Moon dan menambah transfer OPCON dan tujuan reformasi pertahanan,” katanya.

Tetapi para analis juga mengatakan bahwa Korea Selatan ingin mengurangi ketergantungannya pada peralatan Amerika, sebagian karena frustrasi oleh keengganan Washington untuk berbagi teknologi terbaik.

“Untuk mengamankan kemampuan bela diri dan memimpin pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi nasional, kebijakan akuisisi akan berubah menjadi terpusat di sekitar R&D dalam negeri daripada pembelian di luar negeri,” kata MND dalam pengumuman anggaran Agustus.

Moon ingin membangun kemampuan militer untuk beroperasi secara mandiri sebelum ekonomi yang mandek membuat pengeluaran seperti itu menjadi lebih sulit, kata seorang pejabat militer Barat di Seoul, yang tidak berwenang berbicara kepada media.

“Korea Selatan tentu saja akan menjadi penghasil litbang militer terbesar di dunia, sebagai bagian dari anggarannya. Mereka bekerja untuk menjadi pemain yang lebih besar dari sebelumnya di panggung dunia. ”

Loading...
Facebook Comments