For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Mengesankan, Raksasa US-2 Jepang Mendarat di Jarak Ekstra Pendek

ShinMaywa US-2, yang merupakan hasil langsung dari desain US-1 yang berusia setengah abad dan digantikannya menjadi platform  yang menyediakan kemampuan pencarian dan penyelamatan, patroli maritim, pemadam kebakaran, evakuasi medis, dan kemampuan dukungan logistik untuk Angkatan Maritim Pertahanan Diri Jepang.

Ini adalah kapal terbang amfibi terbesar dalam produksi sampai China mengalahkannya dengan amfibi AG600 mereka yang pertama kali terbang pada tahun 2017. Tetapi pesawat itu belum dikerahkan secara operasional.

Meskipun US-2 mungkin terlihat seperti kapal terbang biasa, itu adalah pesawat yang sangat modern. Pesawat menggunakan fitur kokpit kaca, sistem kontrol penerbangan digital, dan empat mesin turboprop Rolls-Royce AE 2100J yang masing-masing memompa 4.600 hp.

Dalam konfigurasi pemadam kebakaran, ia dapat membawa 15 ton air yang mengesankan. Dari sisi kinerja, US-2 tidak buruk. Ia melaju dengan kecepatan 300 mph di ketinggian 20.000 kaki dan memiliki jangkauan  3.000 mil. Dia juga bisa mendarat di laut yang sangat keras, dengan ombak setinggi sekitar sembilan kaki.

Namun yang paling mengesankan, seperti yang ditampilkan di video di bawah ini adalah kemampuan US-2 untuk lepas landas dan mendarat jarak pendek atau short-takeoff and landing (STOL). Kemampuan ini dimungkinkan terutama oleh blown flap dan pengaturan sistem kontrol penerbangan.

Teknologi ini tidak hanya memungkinkan lepas landas dan pendaratan yang sangat pendek dan lambat, tetapi juga memberikan pilot US-2 tingkat kemampuan kontrol yang unik bahkan pada kecepatan yang sangat lambat. Pada dasarnya, US-2 membuat daya angkat dan kontrol tekanan permukaannya sendiri.

Loading...

Sayap besar pesawat, flap besar, lambung kapal yang empuk, dan kuartet props enam bilahnya besarnya juga sangat membantu untuk mendarat di dalam hamparan air yang sangat kecil.

Untuk sebuah negara kepulauan seperti jepang, US-2 masuk akal diandalkan. Satu-satunya masalah adalah harganya yang sangat mahal. Pesawat keenam yang dipesan pada 2013 harganya US$ 156 juta atau sekitar Rp2 triliun.

Hanya setengah lusin dari mereka sekarang ini telah ada meskipun yang pertama mengudara pada tahun 2003. Dua lagi saat ini sedang dalam pembangunan dan jelas biaya tinggi mereka karena jumlah produksi yang rendah.

Meski begitu, India, Thailand, Indonesia, dan Yunani semuanya menyatakan minatnya terhadap jenis ini. Kesepakatan dengan India untuk selusin pesawat masih tersendat karena masalah harga.

US-2 tumbuh semakin relevan sejak memasuki layanan pada 2007. Banyak negara menghadapi tantangan di wilayah pesisir yang bukan hanya satu dekade lalu. Munculnya China, khususnya, dan klaim ekstrateritorial Beijing, telah memberikan perhatian baru pada kemampuan yang dapat disediakan oleh amfibi besar.

Karenanya alasan ini juga China mengembangkan AG600 dengan biaya besar. Lebih dari itu, fakta bahwa pesawat-pesawat ini juga bisa menjadi pemadam kebakaran yang tangguh adalah keuntungan besar.

Bagaimanapun, US-2 yang perkasa adalah salah satu mesin yang mengesankan untuk ditonton aksinya. Fakta bahwa ia dapat mendarat di landasan pacu semudah di atas air, dan melakukannya dalam jarak yang sangat pendek, menjadikannya heck of beast serbaguna — binatang yang juga mengingatkan hari-hari yang berlalu ketika kapal terbang menghiasi langit secara teratur di seluruh dunia.

Loading...
Facebook Comments