For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Batu Nuklir Nazi Diduga Masih Beredar di Pasar Gelap

Hitler ingin para ilmunya memanfaatkan energi nuklir dan sangat dekat untuk bisa mencapai kemampuan itu dengan ratusan kubus yang dibentuk menjadi semacam lampu gantung. Namun pada akhirnya mereka tidak berhasil.

Reaktor B-VIII, yang dibangun oleh fisikawan dan ilmuwan Jerman, adalah proyek yang dipimpin oleh Werner Heisenberg, seorang ahli fisika terkemuka  Nazi yang ditangkap oleh Sekutu ketika perang berakhir pada 1945.

Heisenberg yang berjasa menemukan dan menamai disiplin mekanika kuantum. Jerman memiliki laboratorium tersembunyi di bawah gereja kastil di kota Haigerloch di barat daya. Hari ini disebut Museum Atomkeller (Gudang Atom).

Tepat ini dibuka untuk publik dan dikunjungi oleh mereka yang ingin tahu tentang upaya Jerman untuk mengembangkan teknologi nuklir selama Perang Dunia II. Inti reaktor asli terdiri dari 664 kubus uranium yang diikat dengan kabel yang digunakan dalam pembuatan pesawat terbang.

Replika reaktor nuklir kubus di museum Haigerloch.

Saat ditemukan oleh Sekutu, tidak ada cukup batu di satu lokasi untuk membangun reaktor nuklir yang berfungsi. Namun para peneliti Amerika memperkirakan ada ratusan kubus yang masih berada di pasar gelap yang ada di seluruh dunia.

Timothy Koeth adalah seorang peneliti di University of Maryland. Pada 2013, sebuah kubus tiba di kantornya dengan catatan tanpa tanda yang bertuliskan, “Diambil dari reaktor nuklir yang coba dibangun Hitler. Karunia Ninninger. ”

Loading...

Ini membuat Koeth dan timnya mendokumentasikan yang membuktikan bahwa memang ada cukup banyak batu nuklir Nazi untuk menyelesaikan reaktor selama perang, tetapi mereka tersebar di seluruh Jerman.

Sebagian besar ahli sekarang percaya bahwa kubus yang tersisa kemungkinan tidak bertahan selama beberapa dekade setelah perang, namun para peneliti Amerika memburu mereka, untuk berjaga-jaga.

“Eksperimen ini adalah upaya terakhir dan terdekat mereka untuk membuat reaktor nuklir mandiri, tetapi tidak ada cukup uranium yang ada dalam inti untuk mencapai tujuan ini,” kata Koeth sebagaimana dikutip The Vintage News 10 Agustus 2019  dari EurekAlert.

Dia menjelaskan bahwa beberapa faktor menghambat kemajuan mereka termasuk tidak memiliki cukup air berat untuk membuat reaktor yang berfungsi, bahkan jika 400 kubus sisanya telah dikirim. Inti reaktor ditempatkan di dalam cangkang grafit yang kemudian ditempatkan dalam tangki air beton. Air itu untuk membantu mengatur laju reaksi nuklir.

Kubus uranium yang diambil dari fasilitas eksperimental nuklir Jerman di Haigerloch.

Kesalahan perhitungan mereka bukan satu-satunya masalah yang mereka hadapi. Persaingan  yang tidak produktif juga harus disalahkan atas proyek yang macet itu.  “Jika tJerman mengumpulkan sumber daya mereka dan tidak membuat mereka terbagi di antara divisi yang berbeda dan bersaing, mungkin mereka dapat membangun reaktor nuklir yang berfungsi baik,” kata Koeth.

Pendekatan itu, katanya, digunakan oleh orang Amerika di Proyek Manhattan dan sukses besar. “Program Jerman terbagi dan kompetitif,” jelasnya, “Sedangkan, di bawah kepemimpinan Jenderal Leslie Groves, Proyek Manhattan terpusat dan kolaboratif.”

Akhirnya ketidakmampuan untuk bekerja sama inilah yang membuat Jerman kedodoran dalam perlombaan membangun reaktor nuklir. Koeth mencatat bahwa, meskipun Jerman adalah tempat fisika nuklir dimulai, dan itu beberapa tahun sebelum Amerika Serikat secara aktif mengejar ide itu, ada sedikit peluang Jerman akan berhasil.

Tentu saja ini adalah hasil yang diinginkan Sekutu,  bahwa Nazi tidak memperoleh energi nuklir. Jika mereka memiliki teknologi nuklir, jelas perang akan berakhir dengan cara yang sangat berbeda.

 

 

Loading...
Facebook Comments