For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

7 Negara Telah Menggunakan Teknologi S-400, Setengah Lusin Yang Lain Menunjukkan Minat Besar

S-400

Sistem rudal darat ke udara S-400 Rusia pertama kali masuk layanan pada April 2007, dengan unit-unit pertama dikerahkan untuk melindungi wilayah Moskow dan unit-unit berikutnya ditempatkan di sebagian besar negara itu.

Sejak itu tersedia untuk ekspor pada awal 2010-an, S-400 telah memperoleh minat asing yang besar dengan sejumlah pihak yang mencari baik untuk mendapatkan platform secara langsung, atau untuk memperoleh teknologi untuk integrasi ke sistem lain.

Turki yang menerima unit S-400 pertama sejak 12 Juli 2019 menjadi negara kelima yang dilaporkan menerapkan sistem S-400 dan negara ketujuh yang menerapkan teknologi S-400. Operator lain dari sistem ini termasuk Rusia, China, Belarus dan Aljazair. Tidak seperti Turki, empat negara tersebut merupakan klien lama untuk sistem pertahanan udara jarak jauh Rusia dan Soviet dan telah mengoperasikan sistem seperti itu selama lebih dari 40 tahun.

Dua negara bagian lainnya telah memperoleh teknologi S-400 dan menempatkannya di sistem rudal lainnya. Korea Selatan membangun sistem pertahanan udara Cheolmae-2 yang didasarkan pada teknologi yang dibeli dari Rusia dan diatur untuk juga mengintegrasikan teknologi ini pada sistem pertahanan udara berbasis kapalnya.

Cheolmae-2

Mesir juga memperoleh teknologi seperti itu melalui pembelian sistem S-300V4, yang merupakan satu-satunya klien ekspor. S-300V4 dalam beberapa hal merupakan sistem yang lebih canggih dan lebih baru daripada S-400, dan lebih khusus dalam pertahanan terhadap rudal jelajah. Sistem mendapat manfaat dari mobilitas yang lebih tinggi dari S-400.

Sementara itu banyak negara lain yang juga menunjukkan minat terhadap S-400. Angkatan bersenjata India menandatangani kontrak senilai US$ 5,43 miliar untuk lima resimen S-400 pada Oktober 2018, dan pengiriman akan dimulai pada tahun 2020.

Loading...

Akuisisi oleh Arab Saudi juga saat ini sedang dinegosiasikan, dengan kerajaan tersebut diperkirakan akan menggunakan sistem pada tahun 2025. Minat juga telah ditunjukkan oleh lebih dari setengah lusin negara lain termasuk Iran, Irak, Maroko, Vietnam dan Qatar.

Juga ada spkelulasi Korea Utara menyebarkan beberapa teknologi S-400  pada sistem rudal udara KN-06, yang menurut sejumlah sumber Barat kemungkinan dikembangkan dengan bantuan Rusia.

Platform ini sangat mirip dengan S-400, dan pertama kali diuji hanya satu tahun setelah kedua negara menandatangani perjanjian tentang pertahanan udara dan kerjasama intelijen.

Sistem S-400 telah dikutip oleh sejumlah sumber resmi Barat sebagai ancaman utama bagi kepentingan Barat, baik dalam hal pendapatan penjualan serta kemampuan sistem ini untuk membatasi kebebasan tindakan Amerika Serikat dan negara-negara Eropa terhadap kekuatan proyeksi kekuatan udara mereka.

Dengan Rusia ditempatkan di bawah sanksi ekonomi yang keras oleh Blok Barat dari 2014, yang sejak itu diperketat beberapa kali, penjualan senjata negara itu telah menjadi target dalam upaya untuk memberikan tekanan lebih lanjut pada ekonomi negara itu.

Sanksi juga dimaksudkan untuk membatasi ketersediaan dana untuk penelitian dan pengembangan sistem senjata Rusia di masa depan. Daya tarik S-400 untuk negara-negara di dunia non-Barat telah secara serius merusak upaya tersebut.

Kemampuan S-400 untuk mencegat serangan dari rudal balistik dan jelajah serta pesawat tempur, termasuk pesawat siluman yang dirancang khusus untuk dilawan, merupakan tantangan serius bagi desain Barat dan dapat berfungsi untuk menghambat intervensi militer di masa depan.

Loading...
Facebook Comments