For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Battle of Coronel dan Falkland, Duel Sengit Angkatan Laut Inggris Vs Jerman

Skuadron Jerman meninggalkan pelabuhan Valparaiso di Chile setelah Pertempuran Coronel, 2 November 1914/ Wikipedia

Salah satu pertempuran angkatan laut pertama Perang Dunia I, Pertempuran Coronel melibatkan Angkatan Laut Kerajaan Inggris dan Kekaisaran Jerman pada 1 November 1914.  Uniknya pertempuran itu tidak terjadi di Eropa atau Asia, namun di Amerika Selatan yang netral, tepatnya di lepas pantai Cile.

Skuadron Asia Timur telah mundur dari markasnya di China setelah Angkatan Laut Inggris dan Angkatan Laut Australia menguasai Pasifik, dan Jepang memasuki perang dengan berdiri di pihak sekutu.

Wakil Laksamana Jerman Maximilian von Spee memutuskan untuk menggunakan kapalnya sebagai perampok untuk menyerang kapal dagang di lepas pantai Amerika Selatan untuk mengganggu perdagangan. Inggris mengirim Skuadron Hindia Barat, di bawah komando Laksamana Sir Christopher Cradock untuk menangani von Spee.

Tetapi yang terjadi Von Spee justru yang menghancurkan Skuadron Cradock – dua dari empat kapalnya tenggelam, dan lebih dari 1.500 pelaut meninggal, termasuk Cradock sendiri.

Tidak ada korban jiwa di pihak Jerman, kapal mereka juga hampir tidak mengalami kerusakan. Mereka berlabuh di pelabuhan Valparaiso Chili sebelum berangkat untuk melanjutkan misi perampokannya.

Sebuah lukisan yang menunjukkan kapal Jerman tenggelam saat Pertempuran Falklands.

Pertempuran Kepulauan Falkland

Sebulan setelah kemenangan von Spee di Coronel, Angkatan Laut Inggris membalas dendam. Angkatan Laut Inggris mengirim bala bantuan di wilayah tersebut. Mereka memiliki – pangkalan angkatan laut di Kepulauan Falklands, sebuah koloni Inggris kecil.

Wakil Laksamana Sir Frederick Doveton Sturdee, Kepala Staf Perang di Angkatan Laut, mengambil alih komando pasukan dengan kekuatan tujuh kapal tersebut.

Von Spee, tidak memperkirakan ada perlawanan besar di Falklands. Dia memutuskan untuk menyerang pangkalan angkatan laut tersebut. Skuadronnya hampir hancur dalam pertempuran berikutnya Рempat kapal penjelajah tenggelam, dan dua ditangkap dan ditenggelamkan. Pertempuran terjadi pada  8 Desember 1914.

Hampir 2.000 pelaut Jerman terbunuh, termasuk von Spee dan kedua putranya. Mereka yang selamat ditawan. Korban Inggris sekitar 10 orang tewas, dan 14 lainnya cedera.

Von Spee telah hidup sesuai dengan kata-katanya: “Saya tidak dapat mencapai Jerman. Kami tidak memiliki pelabuhan lain yang benar-benar aman. Saya harus berjuang melewati lautan di dunia dan melakukan kerusakan sebanyak mungkin, sampai amunisi saya habis, atau musuh jauh lebih unggul dalam kekuatan berhasil menangkap saya. Tapi akan membunuh orang-orang malang sebelum mereka mengalahkan saya. “

Facebook Comments