For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Putin: Militer Rusia Dua Atau Tiga Langkah di Depan Pesaing

Sputnik

Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan kepuasan yang besar dengan kinerja sektor pertahanan negara itu. Dia mengatakan bahwa Rusia melampaui kekuatan militer utama lainnya dalam pengembangan senjata meskipun dengan anggaran yang lebih sedikit.

“Kita harus bangga dengan kenyataan bahwa meskipun dengan pengeluaran militer yang rendah, kita menjamin tidak hanya militer dan paritas nuklir, tetapi kita menemukan diri kita dua atau tiga langkah di depan pesaing kita. Tidak satu pun negara di dunia memiliki senjata modern berteknologi seperti kita. Misalnya sistem rudal hipersonik. ”

Dominasi Rusia dalam sejumlah teknologi utama tetap ada meskipun dengan anggaran lebih kecil dari anggaran Amerika Serikat dan Eropa.

Bahkan Putin lebih lanjut menyatakan bahwa Rusia bermaksud untuk memotong pengeluaran militernya menjadi 2,8 persen dari produk domestik bruto pada tahun 2021 dari tingkat 3,4 persen pada 2017 atau turun hampir 20 persen.

Dia mengutip anggaran pertahanan negara sebagai yang terbesar ketujuh di dunia – turun jauh dari posisi sebelumnya di tempat ketiga di belakang China dan Amerika Serikat pada pertengahan 2010-an. “Inilah yang harus kita banggakan di negara kita. Dan kita harus menghormati orang-orang yang bekerja di bidang ilmu pertahanan dan produksi pertahanan dan kepada orang-orang yang mengatur pengembangan kemampuan militer,” katanya sebagaimana dikutip Military Watch Magazine 22 Juni 2019.

Angkatan bersenjata Rusia memprakarsai program modernisasi 10 tahun pada 2008 yang berakhir pada 2018 – di mana semua cabang angkatan bersenjata Rusia melihat aset mereka meningkat secara komprehensif.

Program ini membutuhkan tingkat pengeluaran pertahanan yang lebih tinggi, dan dianggap vital mengingat kinerja militer yang dirasakan kurang baik dalam perang Georgia dan hubungan yang memburuk dengan Blok Barat.

Di antara perkembangan paling produktif di bawah program ini adalah induksi rudal baru untuk pencegahan strategis, serangan taktis dan pertahanan udara. Beberapa yang paling terkenal adalah sistem Avanagard dan Sarmat, rudal balistik taktis Kh-47M2 Kinzhal dan rudal jelajah Kalibr dan Kh-101, serta platform pertahanan udara jarak jauh S-400 dan S-300V4.

Meski S-400 beroperasi sejak pertengahan 2007, S-400 baru dalam beberapa tahun terakhir memasuki layanan dalam jumlah besar dan telah menjadi andalan jaringan pertahanan negara. Platform ini telah ditingkatkan secara signifikan dengan sistem peperangan elektronik baru dan amunisi yang lebih mampu seperti 40N6E.

Angkatan Udara Rusia juga telah melihat peningkatan nyata dalam kemampuan tempurnya, dengan kekurangan di luar kemampuan jangkauan udara ke udara diatasi dengan induksi rudal baru seperti R-27ER, R-77 dan R-37 dan pesawat baru seperti MiG-31BSM, Su-27SM3 dan Su-35 mampu untuk menyebarkannya.

 

Facebook Comments