For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Khordad ke-3, Inilah Sistem Pertahanan Iran yang Bertanggung Jawab Menembak Jatuh Drone Amerika

Korps Pengawal Revolusi Iran dilaporkan menggunakan sistem rudal permukaan ke udara Khordad ke-3 untuk menembak jatuh pesawat Northrop Grumman MQ-4A Triton Amerika Serikat. Triton yang merupakan keturunan dari Global Hawk adalah salah satu pesawat militer paling mahal di inventori Amerika dengan masing-masing lebih dari US$ 220 juta, dan dirancang untuk mempertahankan tingkat kemampuan bertahan yang tinggi.

Menurut laporan media Iran saat ditembak drone beroperasi dalam ‘mode sepenuhnya siluman’ dan telah mematikan peralatan identifikasi untuk mensurvei wilayah Iran. Iran mengklaim bahwa drone memasuki wilayah udara, sementara laporan Amerika menunjukkan bahwa drone hanya terbang dekat tetapi tidak memasuki wilayah negara tersebut.

Penembakan ini menjadi gambaran pencapaian yang signifikan sistem rudal buatan Iran, kemampuan yang sebelumnya banyak dipertanyakan, dan merupakan satu dari beberapa sistem pertahanan udara modern yang memiliki kesempatan untuk menunjukkan kemampuannya dalam pertempuran.

Khordad ke-3 adalah varian khusus dari sistem pertahanan udara jarak menengah Iran Raad yang mulai beroperasi pada pertengahan 2010, dan menggunakan rudal Taer-2B dari peluncur bergerak. Sistem rudal telah diproduksi secara massal dan sangat diandalkan hari ini oleh pasukan pertahanan udara Iran.

Khordad ke-3

Khordad ke-3 melengkapi platform jarak jauh yang diperoleh dari Rusia termasuk S-200 dan S-300PMU-2. Khordad ke-3 adalah varian jarak terjauh dari sistem Raad, dan dilaporkan mempertahankan jangkauan hingga 200 km.

Platform ini dapat melibatkan hingga empat target dengan hingga delapan rudal secara bersamaan, dan memanfaatkan radar array bertahap yang kuat. Pengujian yang sukses terhadap sistem rudal terhadap pesawat tak berawak Amerika berkemungkinan besar memiliki konsekuensi signifikan bagi keseimbangan kekuasaan di Timur Tengah – dengan musuh-musuh Iran kemungkinan akan lebih waspada tentang risiko diserang sistem pertahanan buatan negara tersebut.

Iran sendiri mungkin akan mempercepat pengembangan platform rudal jarak jauh baru di dalam negeri – dan insiden itu juga dapat mempengaruhi pengambilan keputusan militer mengenai perlunya mengimpor sistem senjata asing yang lebih canggih seperti S-400 Rusia yang dilaporkan saat ini sedang dipertimbangkan.

Facebook Comments