For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Angkatan Laut China Telah Berlayar Melampaui Rusia

Kapal Induk China Liaoning /ABC

Tentara Pembebasan Rakyat China terus mengasah kemampuan maritimnya melalui serangkaian latihan dan permainan perang yang diadakan di perairan pesisir China dan di laut lepas selama lima tahun terakhir. Penumpukan angkatan laut paling baik ditandai dengan masuknya Liaoning, kapal induk buatan Soviet, serta peluncuran kapal induk buatan sendiri pertama yang akan datang.

Sebuah laporan baru-baru ini yang diterbitkan oleh German Institute for International and Security Affairs dan dikutip Asia Times 19 Juni 2019 mengklaim bahwa Angkatan Laut China telah menyusul Rusia sebagai kekuatan besar maritim, setelah memeriksa 10 latihan bersama yang dilakukan di perairan wilayah kedua negara dan di Laut Jepang dan Jepang,  Laut Baltik sejak 2012, tahun Xi Jinping berkuasa.

Laporan yang berjudul “Partnership on the High Seas” tersebut mengatakan bahwa China telah berlayar melewati Rusia untuk memproyeksikan kekuatannya lebih jauh ke lepas pantai, karena akan segera memiliki dua kapal induk dengan yang ketiga sedang dibangun.

Laporan itu juga menunjukkan bahwa Moskow sekarang menonton ambisi Beijing dengan waspada, meskipun persahabatan antara Xi dan Vladimir Putin dan fakta bahwa kedua militer telah sering membandingkan catatan tentang pertahanan bersama dan teknologi dalam latihan bersama.

Hanya dalam dua minggu, kedua presiden telah bertemu satu sama lain di Moskow, St Petersburg dan Bishkek di Kirgistan, dan media China mencatat bahwa kerja sama militer akan lebih diprioritaskan setelah kedua pemimpin sepakat untuk meningkatkan hubungan.

Angkatan Laut China telah berusaha mengejar ketertinggalan dalam upaya untuk menjadi kekuatan air biru guna berlayar lebih dekat ke Amerika setelah Rusia memainkan peran kunci dalam membantu mantan mengembangkan kemampuan angkatan lautnya. Angkatan Laut China sekarang memiliki armada lebih dari 300 kapal sementara Rusia memiliki sekitar 233 kapal perang.

Sementara China dengan cepat membangun sebuah kapal induk baru, satu-satunya kapal induk Rusia, Laksamana Kuznetsov justru ditarik dari layanan untuk reparasi paruh baya di sebuah galangan kapal di Murmansk, sambil menunggu peningkatan fasilitas dermaga di sana.

Proses reparasi ini mungkin tidak akan selesai sampai 2025. Pada saat itu, kapal induk ketiga China  yang dibangun di Shanghai dengan desain flattop, sudah bisa memulai uji coba di laut.

Kapal induk Rusia itu rusak dalam sebuah insiden Oktober lalu di Murmansk ketika sebuah dermaga apung tenggelam menyebabkan sebuah crane runtuh ke dek penerbangannya.

Sekarang perlombaan baru akan dimulai karena kedua militer mempertimbangkan rencana untuk memulai pembangunan kapal induk bertenaga nuklir. Tetapi China mungkin berada di atas angin karena dana Beijing yang cukup besar dan kekuatan pembuatan kapal.

Menurut South China Morning Post, mengutip laporan yang Komisi Tinjauan Ekonomi dan Keamanan Amerika -China, yang merupakan Badan Kongres Amerika, total pengeluaran militer China diperkirakan meningkat 55% dari US $ 168 miliar menjadi US $ 261 miliar antara 2015 dan 2021. Bagian untuk Angkatan Laut China  diperkirakan akan melonjak 82% dari US$ 31 miliar menjadi US$ 57 miliar.

Namun, beberapa pengamat percaya bahwa Rusia masih di depan Cina dalam perang bawah laut.

Facebook Comments