For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Tak Perlu Lagi Memandang Barat, India Bangun Torpedo Berat Sendiri

Kapal Selam Kelas Scorpene India/Wikipedia

India telah bergabung dengan blok elite negara-negara seperti Rusia, Jerman, Italia, dan Prancis yang membangun sendiri torpedo kelas berat untuk kapal selam dan kapal perangnya.

Perkembangan tersebut datang setelah India menandatangani kontrak senilai US$ 170 juta untuk penyediaan lebih dari 70 torpedo untuk mempersenjatai kapal perang dan kapal selam. Pasokan torpedo bernama “Varunastra” harus dieksekusi dalam 42 bulan ke depan.

Varunastra, dengan kandungan dalam negeri 95%, dikembangkan oleh Naval Science and Technological Laboratory (NSTL), sebuah laboratorium utama Defence Research and Development Organisation (DRDO) yang berbasis di Visakhapatnam. Bharat Dynamics Ltd. telah dikaitkan sebagai mitra produksi dalam mode teknik bersamaan.

Senjata angkatan laut serbaguna, Varunastra, dapat ditembakkan dari kapal perusak kelas Rajput, kelas Delhi dan semua kapal Anti-Submarine Warfare (ASW) masa depan, mampu menembakkan torpedo berat.  Senjata ini ini juga mampu menargetkan kapal selam yang tenang dan sembunyi baik di perairan dalam dan pesisir bahkan dalam suasana penanggulangan yang intens.

Bharat Dynamics Ltd (BDL) yang membangun senjata ini mengatakan Varunastra akan diluncurkan secara elektrik dilengkapi dengan sistem panduan terkontrol otomatis dan paling canggih.

Perkembangan ini memegang peranan penting ketika India membatalkan kesepakatan untuk membeli torpedo berat dari Whitehead Alenia Systemi Subacquei (WASS) atas tuduhan korupsi yang melibatkan anak perusahaan Finmeccanica lainnya, Agusta Westland, pada 2017.

Angkatan Laut India telah mengevaluasi torpedo kelas berat SeaHake Jerman dan F21 Artemis Prancis tetapi tidak dapat membuat banyak kemajuan dalam dua tahun terakhir.

Dengan tidak adanya torpedo berat, Angkatan Laut India telah mengoperasikan kapal selam kelas Scorpene pertamanya tanpa sistem senjata utamanya.

Kapal selam kedua kelas ini, juga tanpa torpedo kelas berat modern, kemungkinan akan resmi beroperasi beberapa bulan ke depan.

“Kami tidak dapat mengungkapkan karena sensitivitas masalah ini”, seorang juru bicara BDL menjawab ketika ditanya apakah Varunastra dapat segera dimasukkan ke dalam kapal selam kelas Scorpene sebagaimana dikutip Sputnik Jumat 14 Juni 2019.

Galangan kapal MDL India telah membangun kapal selam kelas Scorpene dengan bantuan perusahaan DCNS Prancis. Awalnya kapal ini akan dilengkapi dengan torpedo Black Shark sebagai senjata utama mereka.

Facebook Comments