For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

5 Petarung Rusia Yang Dibangun untuk Membunuh Jet Tempur Musuh

Su-35

Angkatan Udara Rusia saat ini menerjunkan beberapa pesawat tempur paling berbahaya di dunia, dengan armada jet tempur superioritas udara kelas berat kedua dan armada pencegat berat terbesar di dunia.

Program modernisasi luas yang dimulai pada 2008 berupaya memodernisasi kemampuan secara komprehensif, secara ekstensif meningkatkan desain Soviet dari tahun 1980-an untuk menghasilkan varian dan turunan baru yang canggih dan berinvestasi di semua badan pesawat baru seperti Su-57.

Pengembangan teknologi sensor baru, sistem peperangan elektronik, material komposit, mesin, dan rudal udara ke udara dan beberapa sistem lainnya semuanya sangat penting untuk mengembangkan beberapa jet tempur paling  canggih di dunia.

Meski Rusia juga telah banyak berinvestasi dalam jaringan pertahanan udara berbasis darat jet tempur dan pencegat Angkatan Udara Rusia tetap memainkan peran penting dalam melindungi wilayah udara negara itu dan aset penting untuk memperebutkan keunggulan udara di atas wilayah udara musuh jika terjadi perang besar.  Berikut lima petarung udara Rusia yang ditugaskan untuk membunuh jet tempur musuh:

Su-57

Su-57 Air Superiority Fighter

Saat ini belum secara resmi masuk layanan dan masih dalam pengujian akhir. Angkatan Udara Rusia diperkirakan akan mengerahkan setidaknya tiga skuadron jet tempur elite ini pada pertengahan 2020-an.

Pesawat tempur ini merupakan analog generasi berikutnya dari pesawat tempur superioritas udara Su-27 Flanker Soviet, dan merupakan jet tempur pasca Soviet pertama yang sepenuhnya baru dalam pelayanan Rusia.  Pesawat saat ini juga sedang digunakan sebagai testbed untuk teknologi generasi keenam seperti rudal hipersonik, senjata laser dan kecerdasan buatan.

Platform ini mengintegrasikan radar AESA serta IRST, dengan radar tambahan yang dipasang di sisi depan pesawat untuk kewaspadaan situasional yang superior.  Akses active phased array antenna (APAA) yang memandu rudal udara-ke-udara K-77 dengan jangkauan 197km, dan rudal R-37M hipersonik dengan jangkauan 400 km, dikombinasikan dengan ruang internal yang besar yang dapat menampung hingga sepuluh rudal, memberikan Su-57  daya tembak yang tak tertandingi di antara jet tempur di kelasnya.

Meski masih dalam fase pengujan, Su-57 sudah diterjunkan ke medan tempur pada Februari 2018 ketika melakukan serangan udara di Suriah.  Pesawat terbukti mampu dalam peran serangan, dengan amunisi seperti rudal Kh-47M2 dan bom dipandu Drel.

Seperti pendahulunya, Su-27, pesawat tempur ini dapat beroperasi pada ketinggian 20 km dan dengan kecepatan melebihi 2.2 Mach. Su-57 menggunakan sistem vektor tiga dimensi melebihi yang dari pendahulunya Su-35 dalam hal manuver.

Meski pesawat tempur tidak memprioritaskan stealth dengan cara yang sama seperti jet Barat, Su-57 memilih mengimbangi dengan lain termasuk sistem perang elektronik canggih dan sistem laser aperture yang dapat membutakan rudal musuh.

MiG-31BSM Foxhound Interceptor

Varian yang sangat ditingkatkan dari jet tempur generasi keempat Uni Soviet,  MiG-31BSM Foxhound mulai memasuki layanan di Angkatan Udara Rusia pada tahun 2015. Pencegat membawa radar passively scanned array Phazatron Zaslon-AM. Radar ini menjadi yang paling berat dan paling kuat yang pernah diproduksi Rusia untuk pesawat tempur dengan diameter 1,4 meter.

Bersamaan dengan kemampuan unik untuk menggunakan rudal jelajah terbang rendah, radar memungkinkan Foxhound untuk melibatkan target hingga 400 km jauhnya dan dapat melacak hingga 24 target secara bersamaan. MiG-31 adalah satu-satunya pesawat yang dibuat untuk pertempuran udara ke udara dengan radar array bertahap selama lebih dari 20 tahun, sampai F-2 Jepang dan F-22 Amerika memasuki layanan.

Foxhound mampu beroperasi pada ketinggian ekstrem, 21 km tertinggi dari semua jet tempur modern, dan merupakan jet tempur modern tercepat di dunia yang mampu melampaui kecepatan 2 Mach.

Hal ini memungkinkan Foxhound memberikan lebih banyak energi kinetik pada rudal udara ke udara daripada pesawat lain di dunia. Pesawat ini mengintegrasikan sejumlah amunisi canggih untuk pertempuran udara luar visual termasuk R-33 dengan jarak 300 km, R-77 jarak 110 km dan baru-baru ini R-37 yang mampu menyerang pada jarak 400 km.

Meski sebagian besar rudal udara ke udara Rusia dibatasi untuk kecepatan antara 4 Mach dan 4.5 Mach, R-37 bersifat hipersonik dengan kecepatan 6 Mach. Perbaikan desain termasuk kanopi kaca tahan panas, avionik baru, komputer Baget-55-06, empat layar multi-fungsi dan peralatan navigasi baru. Selain Su-27 Flanker, Foxhound adalah jet tempur paling banyak di armada Rusia. Peningkatan ke standar BSM sedang berlangsung.

NEXT

Facebook Comments