For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

J-11D China Sangat Mungkin Mengalahkan Su-35 Rusia

Angkatan Udara China baru-baru ini meluncurkan gambar berkualitas tinggi pertama dari jet tempur superioritas udara J-11D – turunan terbaru dari desain Su-27 Flanker Soviet dan Su-27 yang diproduksi di China.

Turunan Flanker telah membentuk sebagian besar armada tempur Angkatan Udara China sejak diakuisisi dari Rusia pada tahun 1992 – dengan lebih dari 500 pesawat saat ini dalam pelayanan termasuk varian Rusia dan dalam negeri.

Program J-11D, dan akuisisi baru-baru ini dari Su-35 Rusia dan J-16 yang dibangun sendiri, menunjukkan bahwa China melihat peran berkelanjutan untuk turunan Flanker yang ditingkatkan saat memodernisasi kemampuan perang udara.

Pesawat tempur baru ini merupakan generasi terbaru jet tempur buatan China bersama dengan platform siluman J-20 Chengdu yang mulai beroperasi pada Maret 2017 dan J-10C yang dilantik pada bulan April tahun berikutnya. J-11 mampu memenuhi peran yang sangat komplementer untuk dua pesawat ini.

Pesawat tempur itu adalah analog langsung dengan Su-35 Rusia, yang China telah menerima dua lusin sejak 2016, dan berspekulasi telah mendapat manfaat besar dari studi desain Flanker milik Rusia yang ditingkatkan.

China telah memproduksi turunan yang ditingkatkan dari Su-27 sejak pertengahan 1990-an, ketika Chengdu Aircraft Industry Group  mulai memproduksi massal pesawat tempur superioritas udara generasi keempat J-11B sebagai peningkatan dari Su-27 asli yang diperoleh dari Rusia.

Loading...

Meski badan pesawat hampir identik dengan Su-27 asli, avionik, sensor dan sistem peperangan elektronik semuanya asli dalam negeri dan kemudian batch produksi juga mengintegrasikan mesin turbofan WS-10A  sebagai pengganti AL-31F Rusia.

Sebagaimana ditulis The Diplomat 20 April 2019 Meski Chengdu telah menyelesaikan pengembangan J-20 sebagai jet tempur generasi kelima, Angkatan Udara China masih memiliki banyak kebutuhan untuk jet tempur generasi 4 ++

Meskipun biaya akuisisi J-20 tetap akan murah dalam standar pesawat generasi kelima, J-11D kemungkinan akan jauh lebih murah untuk dioperasikan dan lebih mudah dirawat, sementara badan pesawatnya akan dapat lebih mudah mengintegrasikan berbagai teknologi yang lebih luas termasuk mesin thrust vectoring tiga dimensi dan rudal generasi berikutnya seperti rudal anti kapal YJ-12 dan rudal bertenaga ramjet PL-21 “AWACS hunter” yang tidak kompatibel dengan J-20.

Karena J-11D membawa senjata secara eksternal maka akan memberikannya akses ke amunisi yang jauh lebih luas daripada J-20  yang dibatasi oleh teluk internalnya. Dengan sistem dan sensor peperangan elektronik yang sebanding, dan dengan beberapa teknologi tersembunyi sendiri, ini akan membuat J-11D menjadi pelengkap yang efektif untuk J-20 selama beberapa dekade mendatang.

Sangat mungkin bahwa J-11D akan mengintegrasikan banyak peningkatan serupa dengan desain badan pesawat Su-27 asli seperti Rusia Su-35, termasuk mesin thrust vectoring tiga dimensi yang baru-baru ini diuji pada J-10, penampang radar yang mengurangi profil depan, sebuah daya dukung rudal yang diperbesar dan sistem peperangan elektronik canggih.

Su-35 dirancang pada tahun 2000-an, dan sangat bergantung pada teknologi yang dikembangkan pada tahun 1990-an, sementara J-11D dirancang untuk menjadi jauh lebih canggih dan kemungkinan besar akan melampaui Flanker Rusia dalam kinerja tempurnya.

Jet China diperkirakan akan menggunakan bahan komposit lebih banyak agar pesawat lebih kuat tetapi lebih ringan, dan dilaporkan akan melengkapi badan pesawat dengan “pseudo stealthy” yakni lapisan penyerap radar yang tidak dimiliki jet tempur Su-35 Rusia.

Namun perbedaan paling menonjol antara kedua desain adalah bahwa J-11D akan mengintegrasikan radar active electronically scanned array (AESA). Rusia sendiri belum mengintegrasikan radar AESA ke jet tempur garis depannya.

Radar ini akan memberikan J-11D dengan kesadaran situasional superior untuk varian Flanker lain, kemungkinan meningkatkan jangkauan deteksi sekitar 80 persen lebih jauh dibandingkan J-11B yang lebih tua.

Nama sistem radar yang akan diintegrasikan ke dalam J-11D saat ini tidak diketahui, tetapi sistem AESA jauh lebih sulit untuk dijamming daripada radar pulse doppler yang digunakan oleh J-11 asli atau radar passive electronically scanned array Su-35 sementara juga meminimalkan radar signature pesawat tempur – membuatnya lebih sulit untuk dideteksi dari jarak jauh.

J-11D diatur untuk mengintegrasikan beberapa teknologi penerbangan militer Rusia ditambah penelitian China sendiri yang di beberapa bidang telah melampuai Rusia. J-11D berpotensi mengintegrasikan Distributed Aperture System, teknologi terdepan yang saat ini hanya digunakan oleh J-20 China dan F-35 Amerika yang akan lebih meningkatkan kesadaran situasionalnya . Rusia juga belum menggunakan teknologi ini di pesawatnya.

Pesawat tempur baru China juga akan mengerahkan rudal udara ke udara PL-15 yang saat ini dibawa pesawat tempur J-20, J-16, dan J-10C  yang mampu menyerang pada jarak 150 km. Ini akan memberikan jarak tempur udara ke udara lebih jauh daripada kedua varian J-11 yang lebih lama, yang bergantung pada PL-12. Sementara platform Rusia seperti Su-30 dan Su-35 belum mengintegrasikan rudal udara ke udara generasi berikutnya dan mash mengandalkan R-77 dan varian rentang diperpanjang dari R-27.

Dengan mengintegrasikan beberapa teknologi generasi berikutnya ke dalam rancangan badan pesawat generasi keempat yang telah dicoba dan diuji, J-11D kemungkinan akan muncul sebagai salah satu dari jet tempur superioritas udara yang paling mampu di dunia dan turunan Flanker yang paling mampu dalam peran superioritas udara. Keberhasilan ini  kemungkinan akan membuat China untuk merebut pasar jet tempur Rusia atau setidaknya China takkan lagi menambah pembelian Su-35.

Pesawat ini kemungkinan akan dibandingkan dengan Boeing F-15X, platform superioritas udara yang canggih yang saat ini dipesan untuk Angkatan Udara Amerika, yang dalam banyak hal secara konseptual mirip dengan J-11D.

Loading...
Facebook Comments