For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Rudal Rampage Israel Diklaim Bisa Kelabuhi S-300 Suriah

 

Israel sebelumnya dilaporkan menggunakan rudal baru mereka yang dikenal sebagai “Rampage” saat melakukan serangan ke Suriah beberapa waktu lalu. Sejumlah analis militer Israel memperkirakan rudal ini mampu mengelabuhi sistem pertahanan udara S-300 yang diterima Suriah dari Rusia Oktober 2018 lalu.

Jurnalis Telepolis dan analis militer Israel, Florian Rötzer dalam sebuah artikelnya menyebutkan Angkatan Udara Israel meluncurkan roket supersonik untuk pertama kalinya dari jet tempur F-16 seminggu yang lalu dan menghancurkan hanggar besar dan tiga bangunan di Provinsi Hama Suriah.

Wartawan itu menambahkan citra satelit ImageSat International Israel yang dirilis menunjukkan hanggar manufaktur rudal yang terkait dengan Iran di Suriah itu rusak parah.

Rötzer dalam artikelnya yang dikutip Sputnik, melanjutkan operasi Israel yang digambarkan di media sebagai reaksi terhadap pertahanan udara S-300 Rusia yang dikirimkan pada bulan Oktober.

Menurutnya, rudal Rampage mungkin memiliki kemampuan yang dapat mengakali sistem pertahanan rudal, termasuk S-300, dan serangan udara yang dilaporkan di Hama kemungkinan akan dilihat sebagai “iklan persenjataan baru,”

Rudal baru diperkenalkan tahun lalu oleh Sistem Industri Militer Israel (Sistem IMI) dan Industri Aerospace Israel, dengan pengembang mengklaim bahwa roket memungkinkan untuk menyerang dalam kondisi yang belum pernah dimiliki sebelumnya.

Senjata itu dapat digunakan F-15, F-16 dan F-35 Israel dan dapat melakukan perjalanan lebih dari 140 km dengan kecepatan supersonik serta dipandu oleh sistem GPS.

Rötzer menulis bahwa ditekankan bahwa rudal semua cuaca dirancang khusus untuk target yang dilindungi oleh sistem pertahanan udara, tetapi mereka juga dapat menembus bangunan kuat seperti bunker.

Media Israel juga memperkirakan bahwa penyebaran Rampage juga untuk menguji apakah sistem anti-pesawat S-300 Rusia dapat ditipu. Militer Israel meyakini S-300 merupakan ancaman bagi pesawat tempur dan serangan udara mereka hingga harus bisa dijinakkan.

Awal pekan ini, Yoel Strick, seorang jenderal Israel mengatakan kepada YNet News bahwa jika Suriah menggunakan S-300 terhadap pesawat Israel itu akan dilihat sebagai langkah yang sah bagi mereka untuk menghancurkannya.

“Saya melihat itu terjadi meskipun saya berharap kita tidak sampai ke sana. Tetapi jika kebebasan bergerak kita terancam, kita akan menghilangkan ancaman itu. Kita tahu bagaimana melakukan itu,” katanya.

 

Pesawat Israel dilaporkan melakukan serangan udara terhadap “pabrik rudal” yang diduga terkait Iran di pedesaan Suriah di luar kota Hama beberapa waktu lalu, dengan beberapa bangunan hancur dan setidaknya tiga tentara terluka.

Pertahanan udara Suriah melaporkan jatuhnya beberapa rudal yang diluncurkan dari wilayah udara Lebanon.

Facebook Comments