For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Militer Norwegia Akui Takkan Bisa Bertahan Jika Diserang Rusia

Militer Norwegia

Petinggi militer Norwegia mengakui kekuatan mereka tidak akan mampu bertahan jika terjadi serangan ke negara tersebut.

Mengutip gambaran keamanan yang semakin kompleks, Letnan Jenderal Rune Jakobsen, kepala markas operasional Angkatan Bersenjata Norwegia (FOH) memperingatkan konsekuensi dramatis jika angkatan bersenjata tidak ditingkatkan secara signifikan.

“Kami sekarang memiliki gambaran keamanan global dan regional baru yang lebih tidak pasti daripada sebelumnya,” kata Rune Jakobsen kepada penyiar nasional NRK dan dikutip Sputnik Senin 15 April 2019.

“Rusia yang lebih tegas sebagai salah satu tantangan. Jika ada serangan dalam arti klasik, maka kita tidak akan memiliki kekuatan yang diperlukan,” tambahnya.

Jakobsen mengakui bahwa waktu reaksi dan daya tahan di semua cabang pertahanan terlalu rendah, mengingat luas wilayah Norwegia.

“Agar lebih konkret, tentara terlalu kecil dalam kaitannya dengan tugas-tugas yang dimilikinya dan apa yang diharapkan dari Norwegia dan NATO,” kata Jakobsen.

Jakobsen juga mengeluh bahwa tidak semua sumber daya tersedia secepat yang dibutuhkan. Dia menekankan perlunya penekanan pada pesawat pengintai maritim untuk lebih mengikuti apa yang terjadi di High North.

Untuk mengatasi kekurangan itu, Letnan Jenderal Jakobsen meminta dua batalion sebagai tambahan dari tiga batalyon yang ada. Dia juga menekankan perlunya dua kapal selam baru dan rencana transisi yang lebih baik untuk memodernisasi angkatan udara.

“Rencana jangka panjang saat ini menggambarkan struktur dalam ketidakseimbangan, yang memiliki volume terlalu sedikit, dan kemajuannya mungkin agak terlalu lambat,” kata Jakobsen.

“Di dalam militer banyak yang khawatir tentang keamanan Norwegia, yang percaya bahwa ukuran dan kekokohan struktur tidak cukup baik. Dan saya sepenuhnya setuju dengan itu,” Jakobsen menyimpulkan.

Sebelumnya pemerintah meminta kepala pertahanan untuk menyiapkan dewan militer profesional baru yang bertugas meletakkan banyak fondasi untuk rencana jangka panjang yang akan diadopsi oleh parlemen tahun depan.

Markas Besar Gabungan Norwegia, pusat komando operasional Angkatan Bersenjata Norwegia, terletak di Reitan di luar Bodø, di mana selama Perang Dingin, markas Komando Sekutu NATO Norwegia Utara berpusat. Pada 2017, Angkatan Bersenjata Norwegia memiliki 15.874 personel aktif.

Facebook Comments