For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Yordania Mungkin Memberi Lagi Helikopter AH-1 Cobra ke Filipina

AH-1 Cobra Yordania/DefPost

Presiden Duterte mengungkapkan bahwa Yordania kemungkinan memberikan helikopter serang ketiga ke negara itu tetapi dia enggan menggunakan pesawat semacam itu untuk operasi pemberontakan anti-komunis.

“Mereka memberi kami dua [helikopter]. Saya berteman dengan Raja Yordania. Dia mengatakan dia mungkin memberi kita yang ketiga, ”kata Presiden dalam dialek Visayan selama acara kampanye administrasi di Bukidnon, Sabtu 13 April 2019 sebagaimana dilaporkan Manila Bulletin.

Presiden bertemu Raja Abdullah II dari Yordania untuk memperkuat hubungan bilateral selama kunjungannya ke Amman September 2018 lalu. Dalam pertemuan itu disepakati Yordania menghadiahkan helikopter AH-1 Cobra ke Filiphina.

Sumbangan dua helikopter serang Bell AH-1 Cobra untuk meningkatkan kemampuan militer Filipina ditangani selama pertemuan Presiden dengan Raja. Kedua helikopter itu diharapkan dikirim Juli ini.

“Mereka menunjukkan kepada saya helikopter yang mereka sumbangkan. Itu ditunjukkan di sebuah pameran di sana, ”katanya.

Namun Presiden,  menolak untuk menggunakan helikopter yang disumbangkan asing dalam operasi pemerintah terhadap pemberontak komunis bersenjata. Dia mengakui bahwa sangat menyakitkan melihat pasukan pemerintah dan pemberontak, semuanya orang Filipina, saling bertarung dan membunuh.

“Saya tidak ingin menggunakan helikopter itu melawan NPA karena kita semua orang Filipina. Sungguh menyakitkan saya melihat prajurit saya dan NPA sekarat karena mereka adalah orang Filipina. Saya lebih suka melawan musuh lain, tetapi bukan rakyat kita sendiri,” katanya.

Facebook Comments