For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Rahasia Pengawal Ratu Inggris: Tersenyum Didenda Rp3 Juta, Pingsan Harus dengan Gaya

Perlindungan terhadap Ratu Elizabeth II dan kediamannya di London, Istana Buckingham, menjadi tugas dari pasukan Pengawal Ratu atau Queens Guard.

Berbeda dengan Yeomen of the Guard atau Royal Company of Archers yang hanya menjadi pasukan seremonial, Queen Guard adalah pasukan tempur dengan kemampuan tinggi termasuk untuk misi ke luar neger.

Meskipun peran ini secara tradisional dipenuhi oleh Horse Guards atau pasukan berkuda dan Foot Guards alias pasukan jalan kaki resimen lain sekarang sering dipanggil untuk tugas khusus tersebut. Pada tahun 2007, untuk pertama kalinya, personel Angkatan Laut Kerajaan menjabat sebagai Pengawal Ratu sebelum biasanya selalu diwakili oleh elite Marinir.

Resimen Foot Guards adalah Pengawal Grenadier, Pengawal Coldstream, Pengawal Skotlandia, Pengawal Irlandia, dan Pengawal Wales, dan Pengawal Kuda, atau Kavaleri Rumah Tangga adalah Life Guards dan Blues and Royals Guards (Royal Horse Guard dan 1st Dragoons).

Istana Buckingham

Pada pernikahan Pangeran Harry dan Meghan Markle tahun 2017, Harry dan Pangeran William mengenakan seragam pakaian Blues dan Royals.

Meskipun perlindungan Keluarga Kerajaan dan tempat tinggal mereka adalah tanggung jawab unit bersenjata khusus Kepolisian Metropolitan London yang disebut Royalty and Specialist Protection (RaSP), Queen Guards kemungkinan besar masih diturunkan untuk menanggapi ancaman sebaik mungkin.

Berbicara secara anonim di Reddit AMA dan dikutip The Vintage News, seorang veteran mengungkapkan, “Anda hanya melakukan putaran hidup jika ada tingkat ancaman tinggi yang akan diserang seseorang. Tapi saya belum pernah mengalaminya. ”

“Kami secara hukum diizinkan untuk menyerang dan membunuh orang-orang yang mengancam kehidupan saya atau orang lain.”

Tugas Queen Guards adalah untuk melindungi semua tempat tinggal raja Inggris, jadi meski mereka sebagian besar terkait dengan Istana Buckingham di London mereka juga dapat dilihat di Kastil Windsor, Istana St James, atau Menara London.

Di ibu kota Skotlandia Edinburgh, Queen Guard dapat ditemukan di Palace of Holyroodhouse dan Kastil Edinburgh, tetapi tidak seperti lokasi London di mana mereka bertugas sepanjang tahun, mereka hanya berjaga ketika Sang Ratu berkunjung ke tempat itu.

Tidak selalu orang Inggris

Meskipun Ratu Elizabeth II adalah kepala negara Inggris, ia memenuhi peran konstitusional yang sama untuk 15 negara lain – yang disebut Commonwealth Realms – termasuk Kanada, Australia, dan Selandia Baru.  Sumpah Kesetiaan yang diambil oleh prajurit di Persemakmuran sering kali disumpah bukan untuk melayani pemerintah saat itu, tetapi untuk melayani raja. Sebagai hasilnya, sangat masuk akal bagi pasukan negara-negara ini untuk bertugas di Queen Guards. Lagipula, dia juga ratu mereka!

Beberapa resimen “asing” baru-baru ini yang telah menjabat sebagai Queen Guards adalah Resimen Kerajaan Kanada (Oktober hingga November 2018), Resimen Kerajaan Melayu (April 2008) dan Batalion 1, Resimen Jamaika (Juli 2007).

Juga umum bagi warga negara Commonwealth untuk bertugas di Angkatan Darat Inggris dengan prinsip yang sama, karena peluang dan bayaran seringkali lebih baik daripada menjadi tentara di negara mereka sendiri serta kurang bergengsi, terutama di tempat-tempat seperti Karibia. Pada 2018, diperkirakan 4.500 warga negara Persemakmuran melayani di Angkatan Bersenjata Inggris – kebanyakan dari mereka adalah tentara.

Dihukum jika tersenyum

Sering kita lihat orang berfoto selfie di sebelah penjaga ratu yang terlihat tanpa ekspresi. Bahkan kerap digoda agar mereka tersenyum. Namun sulit membuat mereka bisa tergoda karena jika tersenyum mereka akan mendapat hukuman.

Jika mereka ketahuan tertawa atau tersenyum oleh perwira atasan, gaji mereka akan dipotong 200 ponsterling atau sekitar Rp3,6 juta. Meski terlihat bergaya santai, tugas personel yang mendapat giliran berjaga tidak mudah.

Mereka harus berdiri tegak di bawah terik matahari sambil mengenakan helm kulit beruang yang berat yang sangat mungkin menyebabkan pingsan. Jika terpaksa pingsan, maka hal itupun memiliki aturan sendiri. Segera setelah mereka merasa pusing dan mata berkunang-kunang, mereka diminta untuk menjaga ketenangan dan tetap berdiri dengan sikap sempurna sampai pingsan. Hingga kadang-kadang Anda bisa menemui foto-foto penjaga yang jatuh terbaring telungkup dan tegak lurus. Ini yang disebut sebagai “jatuh dengan gaya!”

Tidak bisa ke toilet

Hal yang juga tidak diperbolehkan adalah pergi ke toilet saat bertugas. Benar-benar butuh kekuatan tinggi untuk bisa melakukannya.

“Pada parade di depan kerumunan besar, salah satu rekan penjaga saya perlu buang air kecil dan tidak bisa menahannya lagi. Dia berada di barisan depan dan meninggalkan genangan air yang sangat besar. Beberapa orang memperhatikan dan mulai tertawa,” kata pensiunan Queen Guard di Reddit.

Dapat bereaksi

Meskipun mereka lebih suka mengabaikan Anda dan tetap tanpa ekspresi sama sekali, sebenarnya mereka diizinkan untuk bereaksi jika diperlukan. Jika anggota masyarakat menghalangi mereka dalam tugasnya, Queen Guard diizinkan untuk meneriakkan perintah – seperti “Beri jalan bagi Pengawal Ratu!” – atau bahkan mendorong orang agar tidak menghalangi jika mereka tidak memperhatikan.

Jika seseorang dianggap agresif atau mengancam, mereka diizinkan untuk mengarahkan senapan mereka sebagai peringatan – mereka mungkin tidak diisi peluru, tetapi bayonet masih sangat tajam, dan Anda tentu tidak ingin menguji kesabaran Angkatan Darat Inggris yang sangat terlatih sebagai prajurit infanteri.

“Beberapa orang Prancis mabuk yang menganggap lucu berlari melewati saya dan memanjat pagar. Saya mengarahgkan bayonet kepada mereka. Saya pikir mereka lebih terkejut bahwa saya bergerak daripada fakta bahwa senjata menunjuk pada mereka. Mereka ditangkap dan dituduh melakukan pelanggaran di properti Ratu. ”

Topi Bulu Beruang untuk Tujuan Khusus

Tidak semua Pengawal Ratu mengenakan kulit beruang hitam yang ikonik. Ini adalah bagian dari seragam seremonial resimen pengawal dan resimen lain yang berfungsi sebagai Queen Guard mungkin memiliki seragam seremonial yang berbeda. Di Skotlandia misalnya, Anda akan melihat pengawal ratu dengan topi Skotlandia Glengarry dengan bulu pendek sebagai gantinya.

Kulit beruang setinggi 18 inci mungkin terlihat tidak praktis, tetapi itu dirancang untuk mengintimidasi dengan menambah ketinggian prajurit. Biasanya dipakai oleh para Grenadier Perancis, mereka diadopsi oleh Pengawal Grenadier Inggris setelah kemenangan mereka atas Prancis pada tahun 1815 dan segera menyebar ke Resimen Pengawal lainnya.

Secara tradisional dibuat dari bulu beruang hitam Kanada, kulit beruang bertahan selama beberapa dekade sehingga jarang menggantikannya. Karena masalah etika, helm baru dibuat dengan bulu palsu.

Namun, berat kulit beruang dapat menimbulkan risiko. Mereka membuat target yang menggoda dan mereka sangat berat sehingga mereka dapat dengan mudah mematahkan leher penjaga jika ditembak atau dipukul, sehingga dalam situasi pertempuran, para prajurit diperintahkan untuk memasang chinstrap di bawah hidung mereka. Hidung patah lebih baik daripada patah leher, kan?

Memiliki Selera Humor

Mereka mungkin tidak tersenyum, tetapi Queen Guard masih dapat menikmati momen yang lebih ringan. Resimen yang bertugas selalu bergabung dengan band resimen mereka untuk mengambil bagian dalam upacara yang lebih besar seperti pergantian penjaga, dan itu tidak biasa bagi mereka untuk memainkan sesuatu selain lagu-lagu patriotik dan pawai resimen.

“Mereka terkadang mengeluarkan lagu-lagu lucu,” kata eks penjaga itu. “Yang terbaik yang pernah saya dengar adalah lagu Darth Vader dan kemudian Indiana Jones.”

Pengawal itu juga mengungkapkan salah satu dari banyak cara yang ia miliki untuk membuat dirinya terhibur: “Ketika saya benar-benar bosan, saya suka mengacaukan gambar orang. Ketika banyak turis Asia datang dan membuat foto besar, saya menunggu sampai juru kamera menghitung mundur untuk mengambil foto lalu saya berjalan naik turun pos saya sampai mereka semua pergi. Aku tahu ini sedikit jahat… “

Facebook Comments