For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Badai Gurun Pasir, Ketika Saddam Melawan Pasukan Dunia

Operasi Badai Gurun Pasir atau Perang Teluk Pertama menjadi salah satu operasi militer besar yang  melibatkan koalisi puluhan  negara melawan Irak yang dipimpin Saddam Hussein

Pada 2 Agustus 1990, tentara Irak menyerbu Kuwait dengan tujuan mencaplok negara itu. Dalam seminggu, pasukan Amerika mulai berdatangan ke Arab Saudi. Setelah menerima dukungan dari PBB, Amerika Serikat membentuk koalisi 34 negara untuk membebaskan Kuwait. Operasi Badai Gurun dimulai pada 16 Januari 1991, dan mencapai tujuannya dalam waktu kurang dari dua bulan.

Penyerbuan & Penempatan Pasukan

15 Juli 1990 – Setelah menghabiskan keuangan negaranya dalam perang delapan tahun yang berkepanjangan melawan Iran, penguasa Irak Saddam Hussein memutuskan untuk menaklukkan negara tetangga yang kaya, Kuwait. Saddam mengklaim Kuwait mencuri minyak dari ladang minyak Rumaylah Irak di perbatasan kedua negara. Langkah terbuka pertamanya adalah memerintahkan unit elit Garda Republiknya ke perbatasan Kuwait untuk mengintimidasi warga Kuwait.

2 Agustus – Setelah menyesatkan negara-negara Arab dan barat untuk mempercayai bahwa dia tidak punya niat nyata untuk menyerang Kuwait, Saddam menyerang Kuwait dengan pasukan 100.000 pasukan dan 200 tank. Keluarga kerajaan Kuwait berlindung di Arab Saudi. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengutuk invasi melalui Resolusi Dewan Keamanan PBB 660.

7 Agustus – Amerika Serikat mengirimkan elemen-elemen lanjutan dari apa yang akan menjadi pasukan militer Amerika ke Arab Saudi. Pada akhirnya, koalisi yang dipimpin Amerika akan menurunkan 670.000 pasukan, yang 425.000 di antaranya berasal dari Amerika Serikat.

Operasi Badai Gurun

29 November – Resolusi Dewan Keamanan PBB 678 menetapkan 15 Januari 1991, sebagai tanggal di mana Irak harus menarik diri dari Kuwait atau menghadapi pengusiran bersenjata oleh koalisi yang dipimpin Amerika yang mendapat dukungan dari PBB.

16 Januari 1991 – Operasi Badai Gurun dimulai dengan kampanye udara besar-besaran melawan infrastruktur Irak dan pasukan militer. Selama periode 38 hari, koalisi menerbangkan lebih dari 110.000 serangan terhadap Irak. Kampanye udara, yang meliputi pengeboman B-52, dirancang untuk mengganggu komunikasi Irak, menurunkan pasukan militernya, dan mematahkan moral pasukannya.

18 Januari – Saddam mengirim rudal Scud untuk menyerang sasaran Israel dalam upaya sia-sia untuk memperluas perang dan mencegah negara-negara Muslim dari mendukung koalisi.

Memasuki Irak

29 Januari – 1 Februari. Saddam mengirim dua divisi mekanis dan satu divisi lapis baja untuk merebut kota Khafji Arab Saudi di timur laut di Teluk Persia. Dengan dukungan udara koalisi, unit darat Arab Saudi dan Qatar memukul mundur orang Irak dalam Pertempuran Khafji.

24 Februari – Kampanye darat koalisi dimulai. Pasukan SAS Inggris adalah yang pertama memasuki Irak.  M270 Amerika beberapa peluncur roket menghujani posisi Irak sementara buldoser merobek celah di dinding pasir di sepanjang perbatasan antara Arab Saudi dan Kuwait agar tank koalisi maju.

25 Februari – Rudal Scud Irak menyerang barak Amerika di Dhahran, Arab Saudi, menewaskan 28 tentara Amerika dan melukai hampir 100.

Penarikan & Gencatan Senjata

26 Februari – Saddam memerintahkan pasukannya untuk mulai menarik diri dari Kuwait. Sebelum mereka mundur, Irak membakar 700 sumur minyak Kuwait. Panik terjadi ketika Irak menyadari bahwa mereka akan diserang ketika mereka mencoba meninggalkan Kuwait.

27 Februari – Divisi Lapis Baja Amerika menyerang Divisi Madinah Pengawal Republik di tempat yang dikenal sebagai Bukit Madinah di Kuwait utara di mana tank T-72 Irak melakukan penyergapan. Divisi Lapis Baja ke-1 mendeteksi serangan itu dan menggunakan M-1 Abrams menghancurkan mereka dengan bantuan serangan artileri dan udara. Serangan udara koalisi memukul kolom tentara Irak yang berusaha melarikan diri dari Kuwait. Sementara itu, Marinir Amerika dan Komando Pasukan Gabungan Timur (unit pan-Arab) membebaskan Kuwait.

28 Februari – Koalisi yang dipimpin Amerika merundingkan gencatan senjata. Para pemimpin Barat memutuskan untuk tidak menggulingkan Saddam dengan alasan itu akan membuat wilayah itu tidak stabil. Namun, ini membuat Kurdi Syiah  bangkit melawan Saddam setelah koalisi mundur.

 

Facebook Comments