For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

NATO: Rusia, Waktu Anda Semakin Habis

Jens Stoltenberg

Organisasi Pakta Atlantik Utara atau NATO mengaku tidak berniat mengisolasi Rusia dan menyerukan dialog dengan Moskow mengenai langkah-langkah pengendalian senjata. Organisasi ini juga menegaskan lagi Rusia harus menepati perjanjian INF.

“Kami tidak ingin mengisolasi Rusia. Kami berusaha untuk hubungan yang lebih baik dengan Rusia. Tetapi tanpa hubungan yang lebih baik, kami harus mengelola yang sulit,” kata ┬áSekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg dalam pidatonya di hadapan sidang bersama Kongres Amerika Rabu 3 April 2019.

“Jadi kita perlu bicara, dan kita memang berbicara untuk mengurangi risiko, untuk menghindari insiden, kecelakaan, dan kesalahan perhitungan. Kita juga perlu dialog untuk bekerja untuk kontrol senjata.”

Berbicara tentang masalah perjanjian INF, Stoltenberg mencatat bahwa NATO harus bersiap-siap untuk dunia tanpa perjanjian tersebut.

“Kita juga harus mempersiapkan dunia tanpa Perjanjian INF,” kata Stoltenberg. “Kami akan mengukur dan mengkoordinasikan. Kami tidak akan mencerminkan apa yang dilakukan Rusia.” Stoltenberg menegaskan posisi NATO mengenai Perjanjian INF bahwa bahwa Rusia melanggar perjanjian.

Rusia telah berulang kali membantah tuduhan itu sebagai tidak berdasar, dan telah mengeluh bahwa sistem pertahanan Amerika di Eropa telah dilengkapi dengan peluncur yang mampu menembakkan rudal jelajah pada jarak yang dilarang berdasarkan Perjanjian INF.

“Tidak ada rudal Amerika baru di Eropa, tetapi ada rudal baru Rusia,” kata Stoltenberg. “Saya terus menyerukan Rusia untuk kembali mematuhi Perjanjian INF. Namun sejauh ini, Rusia belum mengambil langkah untuk melakukannya, dan waktu semakin habis.”

Stoltenberg menekankan bahwa NATO tidak menginginkan perlombaan senjata baru atau Perang Dingin baru. “Tapi kita tidak boleh naif dan kesepakatan yang hanya dihormati oleh satu pihak tidak akan membuat kita aman,” kata Stoltenberg dikutip BBC.

Di bagian lain negara-negara anggota NATO harus mengalokasikan lebih banyak uang untuk pertahanan sehingga aliansi dapat berinvestasi dalam sistem senjata baru, termasuk pesawat tempur canggih dan pesawat pengintai.

“Sekutu NATO harus menghabiskan lebih banyak untuk pertahanan,” kata Stoltenberg. “Dana itu akan memungkinkan kita untuk berinvestasi dalam kemampuan baru yang dibutuhkan angkatan bersenjata kita, termasuk pesawat tempur canggih, helikopter serang, pertahanan rudal, dan pesawat pengintai.”

Stoltenberg mencatat bahwa semua negara anggota NATO baru-baru ini meningkatkan pengeluaran pertahanan setelah bertahun-tahun mengurangi anggaran.

“Hanya dalam dua tahun terakhir, sekutu Eropa dan Kanada telah menghabiskan tambahan US$ 41 miliar untuk pertahanan. Pada akhir tahun depan jumlah itu akan meningkat menjadi US$ 100 miliar,” kata Stoltenberg. Dia menambahkan bahwa langkah-langkah ini membuat aliansi ini semakin kuat.

 

Facebook Comments