For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Siapa Sebenarnya Bangsa Kurdi?

Kurdi Irak

Kurdi menjadi kisah penting dalam gejolak Suriah setelah Amerika memutuskan secara mendadak menarik pasukannya dari negara tersebut. Keputusan yang akan meninggalkan mereka dalam kondisi rumit dan lemah.

Kurdi memang memiliki banyak kisah dan nasib di berbagai negara.  Turki adalah salah satu negara yang melihat suku Kurdi sebagai musuh, terutama mereka yang berada dalamPartai Pekerja Kurdistan (PKK)  dan YPG.  Meski Kurdi tidak hanya mereka. Siapa sebenarnya Bangsa Kurdi ini?

Suku ini sebagian besar adalah muslim sunni dengan bahasa dan budaya mereka sendiri. Mereka kebanyakan tinggal di daerah perbatasan Turki, Irak, Iran, Armenia dan Suriah dengan wilayah pegunungan yang membentang yang umumnya dikenal sebagai Kurdistan atau Tanah Kurdi.

Sebelum Perang Dunia I, kehidupan Kurdi adalah nomaden, mereka sebagai penggembala domba yang mengembara dari satu tempat ke tempa latin menggiring hewan ternak mereka ke seluruh dataran Mesopotamia, dataran tinggi Turki dan Iran.

Pecahnya Kekaisaran Ottoman setelah perang menciptakan sejumlah negara-bangsa baru, tapi tidak dengan Kurdistan. Kurdi, tidak lagi bebas berkeliaran, dipaksa untuk meninggalkan migrasi musiman mereka dan cara-cara tradisional.

kurdish1

Pada awal abad ke-20, Kurdi mulai mempertimbangkan konsep nasionalisme, gagasan diperkenalkan oleh Inggris di tengah pembagian Kurdistan antara negara-negara tetangga.

Pada 1920 Perjanjian Sevres, yang menciptakan negara modern Irak, Suriah dan Kuwait, adalah untuk menyertakan kemungkinan negara Kurdi di wilayah tersebut.

Namun, itu tidak pernah dilaksanakan. Setelah penggulingan monarki Turki oleh Kemal Ataturk, Turki, Iran dan Irak masing-masing sepakat untuk tidak mengakui Kurdi sebagai negara merdeka.

Wanita Kurdi dengan pakaian tradisional mereka

Kurdi menerima perlakuan keras di pemerintah Turki, yang mencoba untuk menghilangkan identitas Kurdi dengan menunjuk mereka “Gunung Turki,” melarang bahasa mereka digunakan dan melarang mereka untuk mengenakan kostum tradisional Warga Kurdi di kota-kota didorong ke dataran tinggi dan akhirnya Turki tidak mengakui mereka sebagai kelompok minoritas.

Di Irak, Kurdi telah menghadapi penindasan serupa. Setelah Kurdi mendukung Iran dalam perang Iran-Irak 1980-1988, Saddam Hussein membalas, meratakan desa-desa dan menyerang petani dengan senjata kimia. Kurdi memberontak lagi setelah Perang Teluk Persia hanya untuk dihancurkan lagi oleh pasukan Irak.

Sekitar 2 juta orang melarikan diri ke Iran; 5 juta saat ini tinggal di Irak. Amerika Serikat telah mencoba untuk menciptakan tempat yang aman bagi orang-orang Kurdi di Irak dengan memberlakukan “zona larangan terbang”.

Mereka juga menghadapi masalah internal. Dengan jumlah 20 juta lebih Kurdi di berbagai negara hampir tidak bersatu. Dari 1994-1998, dua faksi Irak Kurdi – Partai Demokrat Kurdistan, yang dipimpin oleh Massoud Barzani, dan Uni Patriotik Kurdistan, yang dipimpin oleh Jalal Talabani terlibat perang berdarah untuk menguasai Irak utara. Pada bulan September 1998, kedua belah pihak sepakat untuk pengaturan pembagian kekuasaan.

Tentara Wanita Kurdi
Tentara Wanita Kurdi

Sementara itu, Partai Pekerja Kurdistan (PKK) melakukan pemberontakan gerilya di Turki tenggara, telah menolak keputusan Kurdi Irak untuk mencari diri-pemerintah daerah dalam Irak federal. PKK percaya setiap negara Kurdi merdeka harus menjadi tanah air bagi semua orang Kurdi.

Selama bertahun-tahun, ketegangan berkobar antara PKK, yang dipimpin oleh Abdullah Ocalan, dan PPK faksi Barzani, yang mengontrol perbatasan Turki-Irak.

Barzani telah mengkritik PKK untuk mendirikan pangkalan militer di dalam wilayah Irak-Kurdi untuk memulai serangan ke Turki. Ocalan baru-baru ini ditangkap oleh agen Turki.

Facebook Comments

error: Content is protected !!