For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Tentara Bayaran Makin Merajalela di Seluruh Dunia

Timur Tengah Surga, Afrika Hotspot

Ini bukan untuk pertama kalinya War on Want membahas tentang PMSC. Pada tahun 2006, tiga tahun setelah invasi ke Irak,  badan amal yang berbasis di Inggris ini menerbitkan sebuah laporan tentang peran tentara bayaran swasta yang dimainkan di operasi pendudukan, destabilisasi politik dan pelanggaran hak asasi manusia di negara itu.

“Pada saat itu, dengan perusahaan yang beroperasi di kekosongan hukum yang lengkap, kami membuat seruan untuk melarang PMSC di daerah konflik, persyaratan pengawasan publik harus ketat dan mengakhiri pintu putar antara pertahanan senior dan pejabat keamanan dan industri, “kata John Hilary.

Dan setelah Irak, PMSC Inggris benar-benar melesat. Andy Bearpark, Direktur Jenderal Association Perusahaan Keamanan Swasta Inggris, mengatakan:

“Di Irak pada tahun 2003 dan 2004 uang pada dasarnya bebas. Itu berarti kontrak sedang biarkan untuk jumlah uang konyol. Jutaan dan jutaan dolar dari kontrak dipompa ke dalam industri industri yang membuat volume bisnis ini meledak di Irak. ”

Mungkin pasar terbesar untuk PMSC Inggris di Irak adalah penyediaan keamanan bagi perusahaan swasta yang ingin berinvestasi di negara tersebut- terutama industri minyak dan gas. Perusahaan seperti BP, Royal Dutch Shell, ExxonMobil dan lain-lain menggunakan jasa tentara bayaran swasta.

Perusahaan seperti Aegis Defense Services misalnya, melihat Irak sebagai daerah bisnis terbesar mereka di mana mereka telah “operasi dalam mendukung sektor minyak dan gas selama lebih dari dua tahun”.

Layanan tersebut meliputi “layanan penuh keamanan termasuk Command, Control and Information, Mobile, dan Static Security Services di ladang minyak utama bagi perusahaan-perusahaan minyak internasional. Selain itu juga melakukan operasi intelijen untuk menyusun profil, memeriksa rintangan hukum dan peraturan serta melihat ke dalam jantung politik dan pengusaha Irak,” menurut War on Want.

Irak, bukan satu-satunya negara yang menyaksikan peningkatan tajam dalam kegiatan tentara bayaran. Afrika utara dan barat juga telah menjadi hot spot bagi perusahaan keamanan swasta dari Inggris dan negara lain.

Aegis Defense Service mengaku telah beroperasi di 18 negara di seluruh benua ini termasuk di Angola, Niger, Nigeria, Republik Demokratik Kongo dan Republik Afrika Tengah. G4S,  bahkan memiliki omset tahunan sekitar US$725 juta di wilayah tersebut.

Setelah invasi Barat di Libya dan menjatuhkan pemimpinnya Muammar Gaddafi pada tahun 2011, negara ini juga menjadi tujuan PMSC. Perusahaan multinasional tertarik untuk mengelola minyak dan gas dan PMSC siap untuk mengamankan mereka.

Bahkan perusahaan British Trango Proyek Khusus mengiklankan jasanya di situsnya dengan mengatakan “Anda dan bisnis Anda siap untuk kembali ke Libya?” hanya beberapa hari setelah kematian Gaddafi.

Next: Menggongong Dari Mana Saja
Facebook Comments