For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Rudal Tua Tochka Masih Mengamuk di Mana-Mana

Tochka-U

Lebih dari enam puluh rudal balistik, sebagian besar Tochkas, ditembakkan ke Grozny dalam kampanye Rusia untuk merebut ibukota separatis. Dalam satu insiden terkenal, dua rudal diyakini Tochka mendarat di pasar terbuka Grozny dengan hujan sekitar seratus peledak di Chechen.  Sekitar 140 Chechen, sebagian besar warga sipil, tewas.  Sementara bagian dari pasar yang menjual senjata tidak berada dalam pusat serangan.

Meskipun sisa-sisa munisi tandan ditemukan setelahnya dan peluncuran rudal telah dilacak oleh radar AS, pemerintah Rusia (kemudian di bawah Presiden Boris Yeltsin) menegaskan ledakan itu adalah hasil dari pertarungan antara geng kriminal. Kemudian, pejabat Rusia mengakui secara pribadi bahwa serangan dilakukan untuk melumpuhkan perdagangan senjata di pasar tersebut.

Rusia kembali meluncurkan 23 rudal Tochka dalam Perang Rusia-Georgia pada tahun 2008, tiga dari mereka ditembakkan dari Ochamchira yang dikuasai separatis. Serangan menghantam Poti, Gori, Racha, dan Vaziani dengan amunisi tandan, rudal dilaporkan tidak menimbulkan kerusakan besa.

Ukraina memiliki 90 unit peluncur Tochka, dan ini digunakan untuk menggempur separatis pro-Rusia pada tahun 2014 dan 2015. Banyak dari rudal Ukraina diduga gagal di tengah penerbangan, meskipun beberapa mungkin telah menyebabkan kerusakan yang signifikan. Pemberontak mengklaim telah menembak jatuh satu rudal awal tahun ini, meskipun sebagian besar analis menganggap hal itu tidak mungkin.

Sebuah Tochka Ukraina diyakini telah menyebabkan ledakan besar pada Februari 2015 ketika menghantam sebuah pabrik kimia di Donetsk. Menghancurkan jendela rumah alam jarak beberapa kilometer dari pusat ledakan.

Beberapa negara lain juga mempertahankan Tochkas. Korea Utara diyakini memiliki varian Tochka yang dibangun sendiri dan disebut KN-2 Toksa. Armenia dan Azerbaijan memiliki jumlah kecil, mungkin siap untuk digunakan terhadap satu sama lain jika konflik atas wilayah Karabakh tidak bisa diselesaikan. Belarusia masih mempertahankan 36 peluncur, Bulgaria 18, dan Kazakhstan juga memiliki dalam jumlah yang tidak diketahui.

Catatan tempur Tochka menunjukkan bahwa bahkan taktis balistik rudal era Perang Dingin dengan jangkauan yang relatif singkat mampu mendatangkan malapetaka besar bahkan terhadap negara yang memiliki kemampuan superioritas udara dan pertahanan udara canggih.

Sumber: War is Boring

Facebook Comments