For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

20 Tahun ISS Mengorbit Bumi, Mari Melihat Lebih Dekat Kehidupan di Dalamnya

International Space Station /NASA

Stasiun Luar Angkasa Internasional atau International Space Station (ISS)  merayakan ulang tahun ke 20 pada Selasa 20 November 2018, menandai dua dekade sejak komponen pertama stasiun diluncurkan ke orbit dengan roket Rusia.

Sejak November 2000, ketika astronot NASA Bill Shepherd dan kosmonot Rusia Sergei Krikalev dan Yuri Gidzenko menjadi manusia pertama yang bertahan lama di ISS, lebih dari 230 orang telah mengunjungi laboratorium senilai US$ 150 miliar di luar angkasa tersebut.

Hari ini, ISS cukup besar yangs ebanding dengan rumah enam kamar tidur. Ini adalah kendaraan luar angkasa terbesar yang pernah dibangun, dan para ilmuwan telah melakukan lebih dari 2.500 penelitian di sana.

Astronot NASA Nicholas Patrick bergantung pada Cupola, sebuah modul ISS yang dibangun oleh European Space Agency/Wikimedia Commons

Stasiun luar angkasa, yang melayang sekitar 250 mil di atas Bumi,  seukuran lapangan sepakbola. Stasiun ini sejak awal direncanakan baik sebagai laboratorium dan pit stop potensial untuk misi ke bulan atau Mars.

Pesawat ruang angkasa dapat mencapai ISS sekitar enam jam setelah peluncuran dari Bumi, dan enam pesawat ruang angkasa dapat dihubungkan ke stasiun pada saat bersamaan.

Astronot Peggy Whitson adalah wanita pertama yang memimpin ISS. Whitson, yang pensiun pada bulan Juni, memegang rekor Amerika dalam hal terlama tinggal di ruang angkasa yakni 665 hari.

Astronot Peggy Whitson mengapung di dalam modul laboratorium Kibo Jepang pada 22 Juni 2017/ NASA

“Ini pengalaman yang sangat istimewa untuk melihat Bumi dari atas,” kata Whitson sebagaimana dikutip Business Insider. “Ini memberi Anda perspektif baru tentang apa itu rumah.”

Astronot di ISS perlu berolahraga setiap hari untuk mencegah kehilangan massa tulang dan otot. Astronot Kanada, Chris Hadfield, mengatakan bahwa ia meningkatkan kekuatannya saat berada di luar angkasa, tetapi ia masih memiliki waktu yang sulit untuk menyesuaikan diri dengan gravitasi di rumah.

Mengambil keuntungan dari lingkungan tanpa bobot di Stasiun Luar Angkasa Internasional, Chris Hadfield dari Canadian Space Agency bermain sulap dengan beberapa tomat pada 3 Maret 2013/NASA.

“Untuk saat ini, saya masih berusaha untuk berdiri tegak,” kata Hadfield setelah kembali ke Bumi pada tahun 2013. “Saya harus duduk di kamar mandi agar saya tidak pingsan dan jatuh, dan saya tidak memiliki kapalan di bagian bawah kakiku, jadi aku berjalan seperti berjalan di atas bara panas. ”

Tanpa bobot juga menyebabkan banyak masalah unik lainnya di ISS. Misalnya, keringat tidak menguap, jadi astronot selalu menggunakan handuk untuk tetap kering. Bahkan tugas-tugas kecil seperti memotong kuku Anda bisa menjadi tantangan. Astronot memotong kuku mereka di dekat ventilasi untuk mencegah potongan-potongan kecil melayang.

Scott Kelly, pensiunan astronot NASA, mengatakan kepada Business Insider bahwa dia dikejutkan oleh betapa rapuhnya atmosfer Bumi terlihat dari angkasa. “Sangat tipis,” kata Kelly. “Ini hampir seperti lensa kontak mata seseorang, dan Anda menyadari semua polutan yang kita masukkan ke atmosfer terkandung dalam film yang sangat tipis di permukaan. Sedikit menakutkan sebenarnya untuk melihatnya. ”

Astronot NASA Scott Kelly (kiri) dan Terry Virts (kanan) bekerja di Carbon Dioxide Removal Assembly di dalam Modul Percobaan Jepang/ NASA

Kelly mengatakan ketakutan terbesarnya ketika berada di ISS adalah bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi pada orang yang dicintai ketika dia pergi. Mimpi buruk itu menjadi kenyataan pada tahun 2011, ketika ipar perempuan Kelly, Gabrielle Giffords, ditembak di Tucson, Arizona. “Enam orang tewas dalam penembakan ini, dan saya sedang setengah dari misi hingga tidak bisa kembali,” kata Kelly.

Astronot Prancis Thomas Pesquet mengambil banyak foto saat berada di ISS, menunjukkan segalanya dari pandangan kosmik hingga perayaan astronot. Pada ulang tahunnya yang satu tahun, rekan Pesquet mengejutkannya dengan saksofon. Mereka mengirim instrumen ke ISS dengan pesawat ruang angkasa SpaceX Dragon bersama dengan kargo lainnya.

Sejauh ini, NASA telah menginvestasikan lebih dari US$ 100 miliar ke ISS.  Pemerintah Trump, mengatakan pihaknya sedang mempertimbangkan mengakhiri keterlibatan Amerika pada 2024  sekitar empat tahun sebelum masa akhir penggunaan laboratorium.

Salah satu dari serangkaian gambar malam hari yang diambil oleh salah satu anggota awak Ekspedisi 29 dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada September 2011.  Foto ini menampilkan Aurora Australis, dilihat dari titik di atas Laut Tasman tenggara dekat Selandia Baru bagian selatan/NASA

Dalam kesaksian sebelum Kongres pada bulan Mei, inspektur jenderal NASA Paul Martin mengakui bahwa uang yang diperlukan untuk mempertahankan ISS membatasi kemampuan NASA untuk mengejar proyek dan misi lain, mengingat anggarannya saat ini. Namun dia juga mengatakan bahwa usulan Trump untuk mengakhiri pendanaan ISS lebih awal akan membahayakan astronot masa depan. “Pekerjaan penting pada beberapa risiko kesehatan manusia dan demonstrasi teknologi tidak akan selesai pada 2024,” katanya.

Karena Amerika tidak memiliki roket sendiri untuk membawa astronot ke dan dari ISS lagi, agensi tersebut bekerja dengan SpaceX dan Boeing untuk mengembangkan pesawat ruang angkasa baru yang dapat mengangkut astronot. SpaceX sudah membawa kargo ke stasiun ruang angkasa, dan dapat meluncurkan manusia dengan kapsul Crew Dragon pada awal 2019.

Facebook Comments