For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Duh, 85.000 Balita Yaman Diperkirakan Meninggal Karena Kelaparan

Pengungsi Yaman / PopularResistance.Org

Lebih dari 85.000 anak-anak usia di bawah lima tahun (balita) diperkirakan meninggal akibat kelaparan parah di Yaman sejak koalisi pimpinan Saudi menyerang negara tersebut pada 2015.

Organisasi kemanusiaan Save the Children mengatakan, menurut perkiraan konservatif didasarkan atas data PBB, sekitar 84.700 anak-anak, yang menderita kurang gizi sangat akut, mungkin telah meninggal antara April 2015 dan Oktober 2018 di negara miskin itu.

“Kami merasa ngeri bahwa 85.000 anak-anak di Yaman mungkin telah meninggal karena kelaparan akut sejak perang mulai berlangsung. Bagi tiap anak-anak yang tewas akibat bom dan peluru, puluhan sekarat karena kelaparan dan penyakit dan ini sepenuhnya bisa dicegah,” katanya dalam pernyataan.

Angka terakhir yang ada dari PBB tentang jumlah korban tewas akibat konflik itu, yang dipandang sebagai perang perwalian antara Arab Saudi dan Iran, ialah pada tahun 2016 dan berjumlah lebih 10.000.

Badan dunia itu tidak menyediakan angka-angka tentang jumlah korban meninggal akibat kekurangan gizi tetapi memperingatkan bulan lalu setengah dari penduduk, atau sebanyak 14 juta orang, dapat segera berada di ambang kelaparan dan sama sekali bergantung pada bantuan kemanusiaan.

Proyek Data Peristiwa & Lokasi Konflik Bersenjata (ACLED), pangkalan data yang melacak kekerasan di Yaman, menyebutkan sekitar 57.000 orang telah dilaporkan tewas sejak permulaan tahun 2016.

Koalisi pimpinan Saudi campur tangan di Yaman pada Maret 2015 untuk memulihkan pemerintah yang diakui secara internasional yang digulingkan dari Sanaa, tahun 2014 oleh Houthi, yang menguasai sebagian besar kawasan yang dihuni penduduk di negara semenanjung Arab itu.

Tetapi, sejak menguasai kota pelabuhan Aden di bagian selatan Yaman pada 2015, koalisi menghadapi kebuntuan militer dan harus fokus untuk menguasai pelabuhan utama Hudeidah guna melemahkan Houthi dengan memutus jalur pasokan utama mereka.

Facebook Comments