For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Lima Inovasi Yang Muncul dari Perang Dunia I

Hari Veteran atau Veterans Day setiap tahun pada tanggal 11 November untuk memperingati gencatan senjata dengan Jerman yang mengakhiri Perang Dunia I. Pada 2018 ini genap 100 tahun Perang Dunia I itu berakhir.

Sudah bukan rahasia lagi perang menjadi salah satu pendorong munculnya berbagai inovasi baru yang kadang-kadang mengerikan.

Doran Cart, kurator senior di Museum Nasional dan Memorial Perang Dunia I di Kansas City, Missouri Amerika Serikat kepada Popular Mechanics mengatakan inovasi Perang Dunia I melibatkan serangkaian perangkat keras dan perangkat lunak yang luar biasa.

Yang pertama bisa mengambil bentuk bahan baru, seperti penggunaan aluminium secara luas, pesawat terbang, senapan mesin, tank dan kapal selam.

Berikut lima inovasi yang muncul dari Perang Dunia I

Senapan mesin Perang Dunia I

Senapan mesin

Meskipun senapan mesin telah digunakan sebelum 1914, jumlah senapan mesin dengan desain yang ditingkatkan dan taktik yang baru dikembangkan untuk penggunaan mereka selama perang benar-benar mengubah perang.

Perbedaan antara senapan mesin ringan dan senapan mesin berat adalah berat dan jangkauan, tetapi juga dalam penempatan dan penggunaan.

Senapan mesin otomatis seperti French Mitraurur Modele 1915, atau Chauchat, dibawa dengan infanteri dalam serangan itu. Dengan senjata kunci  memiliki keterbatasan dalam kecepatan bergerak maju karena terlalu berat, senapan mesin ringan benar-benar penting.

Browning Automatic Rifle (B.A.R.), Model 1918 menyediakan senjata api bergerak cepat untuk menyerang infanteri. Itu adalah senjata yang dirancang Amerika dan beratnya 16 pon.

Banyak perwira melaporkan bahwa senjata-senjata ni digunakan sangat keras, berada di garis depan selama berhari-hari, namun mereka tetap berfungsi dengan baik. Pada 11 November 1918, ada 52.238 senjata ini masih ada. Penembak B.A.R yang baik bisa menembakkan rata-rata 80 hingga 100 putaran per menit.

Marinir Amerika melemparkan granat

Granat

“Semua orang menembak, melempar granat. Semua neraka telah dilepaskan, ”tulis Unteroffizier Jerman, Paul Melber, tentang Pertempuran Somme 2 November 1916. Granat tangan dalam Perang Dunia I juga disebut “bom tangan.” Filosofi umum dari pihak yang berperang adalah menggunakan granat untuk membunuh musuh di bawah tanah atau di belakang perlindungan.

Kapan granat pertama kali mulai digunakan dalam peperangan tidak diketahui. Namun legenda mengatakan bahwa granat yang paling awal adalah kotak kecil berisi ular berbisa hidup yang dilemparkan oleh prajurit kuno ke kamp musuh. Penggunaan tercatat pertama dari istilah “granat” datang pada 1536 dari pengepungan Arles di Prancis selatan.

Perang Dunia I yang membutuhkan banyak perubahan taktik, terutama karena ketangguhan pasukan jerman  menyebabkan munculnya berbagai teknologi untuk memenuhi kebutuhan di lapangan.

Bagian granat Amerika dari sekolah senjata 1 Maret 1918 menceritakan bahwa sebuah  bom asap yang sangat sederhana bisa dibangun dengan mengisi bola tenis dengan  fosfor merah dan bubuk senapan. Senjata yang diproduksi di pabrik atau dibuat di lapangan terdiri dari tongkat dinamit dan bola pecahan peluru. Meski sederhana, ini lebih baik daripada kotak berisi ular berbisa.

NEXT
Facebook Comments