For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Soviet Pernah Berencana Kepung Amerika dengan Pangkalan Nuklir

soviet

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, pulau-pulau yang hampir terbentuk tidak akan diungkapkan tujuan mereka yang sebenarnya, secara resmi hanya akan dinyatakan sebagai pangkalan nelayan. Dan uang yang dihabiskan akan kembali dalam waktu yang sangat singkat.

Tetapi sulit untuk membayangkan Amerika akan tinggal diam dengan gerakan ini. Hampir mungkin Washington akan mengirimkan pesawat mata-matanya untuk memantau pangkalan nelayan tersebut.

“Bahkan dalam kasus Kuba, di mana Washington tahu bahwa Moskow berdiri di belakang Havana, AS ┬ámasuk ke dalam konfrontasi langsung. Pesawat pengintai AS tidak ragu-ragu untuk melanggar wilayah udara Kuba segera setelah rudal Soviet ditemukan di sana. Jadi sangat mungkin bahwa Amerika akan hanya langsung bereaksi dengan pulau buatan manusia aneh yang muncul di atas air. ”

Selain itu rencana ini juga tidak mempertimbangkan bagaimana sebenarnya para insinyur berencana melakukan tahap kedua dan ketiga dari operasi pembangunan pangkalan ini.

Jika orang ingat Operasi Anadyr, ketika seluruh armada AS dikirim untuk memblokir kapal dan kapal selam Soviet yang menuju ke Kuba, kemampuan untuk menciptakan ‘lapangan sepak bola’ [buatan manusia] yang dibangun di laut terbuka tampaknya dipertanyakan. Pertama-tama, AS hanya akan tidak memungkinkan kapal untuk mendekati pulau-pulau. Kedua, pulau-pulau akan segera dikelilingi oleh kawanan kapal selam AS. ”

“Jadi apa yang terjadi dengan rencana Miroshnikovs ‘? Dalam tanggapan resmi yang ditandatangani oleh Kepala Staf Umum Marsekal Vasily Sokolovsky, ditetapkan bahwa usulan itu dianggap ‘tidak layak dipertimbangkan’. ”

Namun, ┬ábeberapa tahun kemudian, Khrushchev benar-benar memutuskan untuk kembali ke ide menempatkan rudal di bawah hidung ‘musuh utama’. Semua orang tahu bagaimana hal itu menjadi nyata dengan krisis rudal Kuba.

Facebook Comments