Kenapa Amerika Menolak Zona Larangan Terbang di Perbatasan Korea?

Freedom Gate yang melintasi sungai Imjin merupakan satu-satunya jembatan yang menghubungkan Korea Selatan dan Korea Utara di Zona Demiliterisasi/Getty Images

Bulan lalu, Korea Utara dan Korea Selatan menandatangani perjanjian yang dirancang untuk mengurangi ketegangan di zona demiliterisasi antara kedua negara, yang secara teknis telah berperang sejak 1950-an. Salah satu kesepakatan utama adalah menerapkan zona larangan terbang melintasi perbatasan.

Pada saat itu, beberapa pejabat pemerintah Korea Selatan menyebut perjanjian itu “setara dengan mendeklarasikan berakhirnya Perang Korea.” Namun seruan untuk larangan terbang di atas zona demiliterisasi Korea (DMZ) menghadapi penolakan dari pendukung terbesar Korea Selatan, Amerika Serikat.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Korea Selatan, Kang Kyung-wha mengatakan kepada wartawan bahwa Menteri Luar Negeri Amerika Mike Pompeo menyatakan tidak puas dengan perjanjian tersebut selama panggilan telepon.

Minggu ini, tekanan  tampaknya meningkat ketika pejabat yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada Reuters bahwa komandan militer Amerika secara khusus tidak senang dengan zona larangan terbang, yang akan dimulai pada 1 November 2018 mendatang. Mengapa Amerika begitu kesal dengan kesepakatan dua korea tersebut?

Popular Mechanics menulis Jumat 19 Oktober 2018, zona larangan terbang akan membentang 80 kilometer  di bagian timur garis demarkasi dan 40 kilometer  lebar di barat. Kesepakatan itu melarang pesawat terbang kecuali untuk misi penyelamatan dan respons bencana alam.

Helikopter, balon, dan pesawat tak berawak memiliki batasan lain tetapi tidak secara keseluruhan dilarang. Utara dan Selatan telah sepakat untuk mengatur prosedur yang dimaksudkan untuk membantu komunikasi, termasuk saluran telepon militer ke militer.

Semuanya sebenarnya memperlihatkan dua kekuatan bermusuhan ini sedang beringsut menuju perdamaian abadi, jadi apa yang tidak disukai Amerika? Paman Sam memiliki alasan untuk tidak menyukai zona larangan terbang berkisar pada alasan praktis hingga filosofis.

Artikel Reuters menyuarakan beberapa dorongan praktis dari militer Amerika. Ukuran zona larangan terbang dan pelarangan pesawat terbang sayap tetap akan sangat mengganggu cara Amerika dan Korea Selatan berlatih perang.

Kebutuhan akan dukungan udara dalam pertempuran modern tidak diragukan lagi. Kasus ini akan sangat penting untuk menetralisir artileri Korea Utara di perbatasan. Kesepakatan itu tampaknya mengakhiri kemampuan F-16 Amerika untuk berlatih di daerah di mana mereka harus beroperasi dalam kasus konflik, dan itu menghambat jenis penerbangan pengawasan yang memberikan intelijen pada posisi radar anti-pesawat dan rudal.

Kurangnya pelatihan akan membuat konflik di masa depan lebih berbahaya bagi Amerika dan Korea Selatan. Amerika juga akan sulit untuk melakukan penerbangan yang dimaksudkan untuk memberi efek gentar kepada Pyongyang.

Mengambil pelatihan perbatasan juga menghilangkan opsi dari toolkit diplomasi keras. Pada bulan Juni Amerika setuju untuk menghentikan latihan semacam itu sebagai penghargaan atas kesediaan Korea Utara untuk berbicara damai dengan Korea Selatan.

Ini adalah hadiah yang dapat ditarik jika Korea Utara berbohong atau melanggar janji. Tetapi dengan zona larangan terbang, pesan ini tidak dapat dikirim tanpa merusak proses perdamaian secara keseluruhan.

Korea Utara juga dapat menembak jatuh pesawat Amerika yang melintas di  zona larangan terbang, dan mungkin menangkap pilot untuk pengaruh tambahan. Rezim Kim Jong-un dapat menciptakan krisis dengan satu insiden, seperti halnya dengan peluncuran rudal balistik dan uji hulu ledak nuklir. Krisis berarti peluang bagi konsesi yang dirundingkan untuk Korea Utara.

Pertanyaan lain yang masuk akal adalah apakah warga Korea Selatan ingin sekali menegakkan zona larangan terbang seperti yang akan terjadi di Korea Utara. Korea Selatan berharap perjanjian ini adalah bagian dari pawai menuju perlucutan senjata nuklir Korea Utara.

Tetapi bangsa ini masih memiliki nuklir, dan biasanya bukan ide yang baik untuk memulai pertarungan dengan rezim yang memiliki senjata pemusnah massal yang siap terbang. Fakta itu membatasi apa yang dapat mengancam Korea Utara atau Amerika Serikat sebagai respons terhadap pelanggaran larangan terbang.

Dengan cara ini, perjanjian itu bertentangan dengan alasan filosofis Amerika terkait cara memperlakukan Korea Utara. Gagasan pemerintah Trump mengenai diplomasi Korea Utara adalah untuk meningkatkan tekanan terhadap Kim dengan sanksi dan kampanye bayangan  CIA untuk menegakkannya, terutama di laut lepas. Tujuan utamanya adalah agar Korea Utara meninggalkan senjata nuklirnya.

Arsitek dari kampanye itu adalah direktur CIA-Pompe, yang sekarang menjadi Menteri Luar Negeri. Tekanan yang diberikan dapat membawa Korea Utara ke meja perundingan. Pelepasan tekanan yang datang dengan kesepakatan ini dapat menopang rezim Korea Utara, bahkan karena meningkatkan keamanannya dari serangan dan mempertahankan kartu senjata nuklirnya.

Facebook Comments