For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Eagle, Falcon dan Fulcrum Uji Tempur dalam Kondisi Buta

USAF

F-15 Eagle Amerika Serikat, F-16 Fighting Falcon Yunani, dan MiG-29 Fulcrum Bulgaria terlibat dalam misi di wilayah udara Bulgaria. Cuaca badai menghantam membuat komunikasi melalui radio itu sulit, dan mencapai misi hari itu tampaknya sangat sulit.

Untungnya, perencanaan yang dilakukan sebelum lepas landas cukup untuk mengarahkan semua pihak agar berhasil melaksanakan misi.

Tetapi masalah belum selesai. Situasi semakin buruk ketika tidak ada panduan dari pilot yang ditunjuk sebagai pemimpin misi. Radio pemimpin misi rusak.

“Tak satu pun dari kami tahu itu karena radionya gagal dan dia tidak bisa memberi tahu kami,” kata Letnan Kolonel Jay “Fat” Talbert, seorang pilot F-15. “Tapi wings-nya bisa memberi tahu kami, dan kemudian saya bisa masuk dan mengambil alih peran memimpin misi.”

Situasi pertempuran udara yang rumit tersebut diskenariokan dalam latihan Thracian Star yang digelar Juli 2018 lalu.

Defense News melaporkan Kamis 4 Oktober 2018, dalam konfrontasi udara, gangguan komunikasi – apakah karena radio yang gagal atau gangguan cuaca bisa membawa pilot dalam situasi hidup dan mati. Itulah mengapa Angkatan Udara menghabiskan US$ 126,5 juta pada tahun fiskal 2019 untuk mempertahankan pasukan udara tempur di Eropa, menggunakan mekanisme seperti pemanduan udara berkala atau “paket keamanan teater” yang bertujuan untuk meningkatkan peluang pelatihan internasional.

Talbert adalah bagian dari Skadron Ekspedisi Tempur ke-131, paket keamanan teater yang dikerahkan ke Campia Turzii Rumania pada bulan Juni dan kembali ke Amerika Serikat pada 28 September. Skuadron ini terdiri dari sekitar 300 penerbang dari Fighter Wing ke-104 di Pangkalan Pengawal Nasional Barnes Air di Massachusetts, termasuk 18 pilot dan 12 F-15C / D, dipilih untuk pelatihan dengan mitra seperti Rumania, Inggris dan Bulgaria.

Setelah 131 tiba di Rumania, pilot mulai terbang rata-rata tiga sampai empat kali seminggu. Letnan Kolonel Andrew “Bishop” Jacob, seorang F- 15 pilot yang memimpin skuadron kepada Defense News mengatakan  skuadron berpartisipasi dalam Thracian Star dengan Yunani, Bulgaria dan Inggris pada bulan Juli. Kemudian F-22 Raptors datang bergabung dalam latihan.

F-15, salah satu pesawat superioritas udara yang paling terkenal dalam sejarah, dibangun untuk melawan pesawat lain, tidak melindungi pasukan  darat  seperti Warthog A-10. Hal ini  – membuat latihan dukungan udara jarak dekat jarang dipraktekkan oleh pilot.

 

Facebook Comments