For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Saat F-14 Iran Menipu Habis-Habisan Pilot Irak

iran 2

Kontrol darat semakin panik “Dragon 5 Anda dapat mendengar saya? Jet musuh tepat di belakang Anda. Bahaya dekat. Belok 270 derajat sekarang! ”

Peringatan radar controller juga membantu karena terus menerus memberi kami kemungkinan lokasi penyusup yang tentu sekarang telah masuk jauh dengan harapan bisa memburu kita. Beberapa saat kemudian sambil mempertahankan keheningan radio kami, saya berkata ke Mayor. Aslani. “Sekarang!” Dan dia langsung pergi ke afterburner, berbalik ke arah jet musuh dan memulai sebuah duel udara. Meskipun, sebenarnya saya bisa melihat jet Irak, saya berteriak di di radio sehingga semua pihak bisa mendengar. “Saya tidak bisa melihat bandit. Di mana dia?”

Petugas radar memberi saya data radar terbaru. Saya sekali lagi mengatakan, “Aku masih tidak bisa melihat dia!” Dan sekarang radar darat benar-benar panik dan memohon kami untuk segera melarikan diri.

Rencana saya bekerja. Rupanya pihak Irak benar-benar percaya kita tidak bisa melihat dia mendekat dan sekarang mereka dalam perangkap kami.

Dia pasti berpikir radar kami rusak atau kami begitu bodoh. Tapi sudah terlambat. Saya telah membaca track dengan radar pemindaian.

Ia tidak punya kesempatan. Saya mengunci dengan cepat dan pilot saya Mayor. Aslani menembakkan rudalnya. Pada saat yang sama, kontrol darat kembali berteriak pada kita untuk melepaskan diri dan berlari.

Rudal kami menghantam kepala jet tempur Irak. Dan pada saat aku berteriak di radio. “Target Musuh hancur. Hidup Iran! ” Radio hening sselama kurang lebih satu menit sebelum kemudian kami bisa mendengar pengendali radar darat bersorak-sorak dan bertepuk tangan. Itu gila.

Sumber: War is Boring

Facebook Comments