For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Saat F-14 Iran Menipu Habis-Habisan Pilot Irak

Selama delapan tahun perang antara Iran dan Irak pada tahun 1980-an, pesawat buatan Barat telah menjadi yang mematikan. Grumman F-14 Tomcat yang dibeli oleh rezim Shah di akhir pemerintahannya pada pertengahan 1970-an telah mengubah peta pertempuran udara. Shah membeli F-14 untuk melawan MiG-25 Irak yang yang secara teratur mengganggu di ruang udara Iran.

Selama perang dengan Irak, dilaporkan lebih dari 160 jet Irak jatuh menjadi mangsa F-14 dengan senjata mematikan rudal udara ke udara jarak jauhnya Hughes AIM-54A Phoenix.

Di dalam buku Air Combat Memoirs of the Iranian Air Force Pilots, petugas mencegat radar Kapten Parviz Moradi F-14 Irak menuturkan sebuah aksi berbahaya ketika menipu pesawat Irak sebelum kemudian ditembak jatuh.

Berangkat dari Tactical Fighter Basis ke-8 Isfahan,  dengan callsign Dragon 5 Poradi terbang dengan Amir Aslani yang bertindak sebagai pilot dalam misi patroli pertempuran udara  di atas fasilitas minyak di dekat Kharg Island.

Dalam buku itu dia menuliskan:

Sebagian besar waktu patroli udara tempur kami dilakukan dalam bentuk yang berbeda dari pangkalan segitiga paralel. Pangkalan darat kami sendiri semetnara dua yang lain menghadapi wilayah musuh. Taktik ini akan memberi kita sapuran radar yang lebih baik dan banyak waktu untuk mendeteksi pesawat musuh yang masuk.

ketika menyelesaikan giliran pertama kami, radar Bushehr memperingatkan kita bahwa ada jet musuh tepat di belakang kami. Kami berbelok ke kiri tajam untuk bisa head-on dengan pesawat musuh. Aku mulai menyapu langit dengan pemindaian elektronik untuk menemukan jet musuh.

Tak lama setelah berbelok ke kiri, saya berhasil menemukan sebuah jet Irak di layar Informasi Taktis. Segera setelah saya mengunci dia. Salah satu jet Irak berbalik arah dan  kembali ke Irak.

Karena kita tahu Irak menggunakan SIGINT / ELINT  yang mampu mendengarkan percakapan kami dengan pengendali radar darat, saya memutuskan untuk menipu pilot Irak yang lain. Melalui interkom, saya mengatakan kepada Mayor Aslani tentang rencana saya.

“Pak, saya punya rencana. Kita akan mengabaikan peringatan kontrol radar dan kami akan menunda tindakan hingga menarik mereka lebih jauh ke pedalaman.”

Mayor Aslani setuju dengan rencana saya dan memberi saya acungan jempol. Kami kemudian terbang kembali ke patroli. Radar pengontrol yang tidak tahu rencana kami mulai khawatir. “Dragon 5, musuh tepat di belakang Anda. Berbelok 270 derajat sekarang!”

Aku tetap diam. Detik berlalu dan sekali lagi radar pengontrol cemas dan mengulangi peringatan yang sama. “Dragon 5, Anda sedang dikejar. berbelok 270 derajat sekarang!” Kami diam.

NEXT: PANIK
Facebook Comments