For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Pertama di Dunia, Belanda Bangun Pertanian dan Peternakan Sapi Mengapung

Sebuah perusahaan Belanda akan memulai debut peternakan sapi perah mengambang di dekat Amsterdam. Sebuah fasilitas tiga lantai berteknologi tinggi akan segera mengambang di Rotterdam, yang terletak sekitar 50 mil di luar Amsterdam.

Minke van Wingerden, mitra di perusahaan pengembangan properti Beladon, mengatakan kepada Business Insider bahwa peternakan berukuran 89x-89 kaki tersebut akan menghasilkan rata-rata 211 gallon susu setiap hari.

Fasilitas ini akan memiliki 40 sapi, yang cukup khas untuk peternakan sapi perah kecil di Belanda. “Meskipun aneh dan mungkin bagi sebagian orang tidak terlalu logis, kami berpikir bahwa di air masih ada ruang untuk pertumbuhan dan juga ruang untuk peluang baru untuk teknologi,” kata van Wingerden.

Van Wingerden dan suaminya, Peter van Wingerden, memunculkan gagasan itu setelah melakukan perjalanan bisnis ke New York City pada 2012. Badai Sandy menghantam kota selama kunjungan mereka, membanjiri Manhattan dan merobohkan banyak rumah penduduk.

Badai dengan cepat membuat orang sulit untuk membeli produk segar, karena ribuan truk pengiriman makanan tidak dapat mencapai tujuan mereka.

Beladon memutuskan untuk mencari cara membantu kota-kota memproduksi makanan di dekat tempat tinggal penduduk agar lebih tahan terhadap gangguan rantai suplai. Akhirnya, perusahaan bergerak maju dengan desain untuk pertanian yang bisa mengapung di atas air.

Ide ini menambah inovasi yang ada di pertanian perkotaan, termasuk atap dan gudang peternakan. Peternakan terapung, kata Minke van Wingerden, dapat beradaptasi dengan perubahan iklim dan tahan badai.

“Anda naik turun dengan air pasang, atau air, dan itu tidak memiliki pengaruh pada produksi makanan Anda, sehingga Anda masih bisa membuat makanan segar di kota,” katanya.

Bangunan bagian bawah akan diisi mesin untuk memproses dan mengemas produk susu. Sapi akan berada di tingkat kedua, bersama dengan robot untuk memerah susu. Beladon akan menggunakan tingkat ketiga untuk menanam semanggi dan rumput untuk makanan sapi.

Peternakan juga akan mendaur ulang sebanyak mungkin limbah, kata van Wingerden. Misalnya, sapi akan diberi makan dengan berbagai produk limbah dari kota, seperti biji-bijian yang tersisa dari pabrik lokal dan produk sampingan dari pabrik. Beladon juga akan memproses kotoran sapi dan menjualnya sebagai pupuk alami.

Setelah meluncurkan proyek Rotterdam, van Wingerden mengatakan Beladon akan bekerja untuk membuka lebih banyak ladang terapung. Selain memproduksi susu, perusahaan ini sedang merancang peternakan ayam terapung dan pertanian rumah kaca vertikal yang mengapung.

Van Wingerden mengatakan dia ingin segera membuka peternakan di Singapura dan China  dan perusahaan itu sedang dalam pembicaraan dengan kota lain di Belanda untuk pertanian mengapung kedua mereka.

Dia dan suaminya juga percaya bahwa kompleks komunitas baru harus dibangun dengan akses makanan dalam pikiran. Daerah pelabuhan Rotterdam, misalnya, berada di jalur untuk diisi dengan ruang dan kantor perumahan dalam beberapa tahun mendatang, dan Minke van Wingerden mengatakan produksi pangan harus berada di “jantung komunitas itu.”

Otoritas pelabuhan Rotterdam awalnya memiliki beberapa keberatan tentang pertanian Beladon, karena kekhawatiran tentang bau dan kebisingan. Van Wingerden mengatakan kotorannya akan dibuang dengan cepat dari peternakan oleh robot, yang akan mengurangi bau tak sedap yang terkait dengan peternakan.

Adapun kebisingan karena suara sapi, van Wingerden mengatakan tidak banyak yang bisa mereka lakukan.

“Beberapa orang takut apa yang terjadi, tetapi di sisi lain ada juga [mereka] yang tidak bisa menunggu sampai sapi pertama masuk,” katanya. “Mereka sangat menantikan untuk melihat seekor sapi di sini di pelabuhan.”

 

Facebook Comments