For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Objek Radioaktif Ditemukan Satu Kaki di Bawah Kompleks Mewah San Fransisco

Business Insider

Sebuah objek radiokatif ditemukan kurang dari satu kaki di bawah kondomonium yang menjadi bagian dari kompleks mewah di San Fransisco.  Kondominium yang dibawahnya ditemukan objek itu senilai sekitar US$1,5 juta atau sekitar Rp22 miliar sementara kompleks perumahan mewah itu dibangun beberapa tahun lalu dengan menghabiskan dana sekitar US$8 miliar atau sekitar Rp118 triliun.

Penemuan ini terjadi pada 11 September dan tentu saja membuat sejumlah penghuni cemas. “Ini benar-benar membingungkan – itu kurang dari 50 meter dari tempat tinggal saya,” kata seorang penduduk sebagaimana dilaporkan Business Insider Jumat 21 September 2018.

Temuan ini sebenarnya tidak benar-benar mengejutkan, mengingat sejarah wilayah tersebut. Dari tahun 1948 hingga 1969, tempat itu adalah rumah bagi fasilitas pengujian nuklir rahasia yang dioperasikan oleh Angkatan Laut Amerika, yang memeriksa kapal dan peralatan militer yang terkena ledakan bom atom.

Pada tahun 2002, lahan seluas 75 hektare dianggap bebas dari kontaminasi radioaktif setelah upaya pembersihan dengan menghabiskan jutaan dolar dan inspeksi dari Environmental Protection Agency. Satu dekade kemudian, mantan karyawan Tetra Tech, kontraktor yang disewa oleh Angkatan Laut untuk membersihkan situs, mengaku memalsukan tes tanah di area lain di galangan kapal.

Meski Angkatan Laut bersikeras bahwa penduduk “100% aman,” telah setuju untuk menguji ulang semua area yang sebelumnya diperiksa oleh Tetra Tech. Pada bulan Mei, insinyur lingkungan untuk departemen kesehatan San Francisco, Amy Brownell, mengatakan sama sekali tidak ada risiko terhadap keselamatan atau kesehatan masyarakat.

Tetapi hal itu sebelum penemuan penanda dek radium – sebuah objek yang berfungsi sebagai pencahayaan darurat di dek kapal induk selama Perang Dunia II. Cat pijar-dalam-gelap milik penanda mengandung zat radioaktif yang dapat menyebabkan kanker tulang. Dalam waktu 1.600 tahun, zat itu masih akan beracun.

Sebelum penemuan itu, para pekerja telah menandai daerah itu sebagai memiliki tingkat latar belakang kontaminasi radioaktif di atas rata-rata. Namun para pejabat dengan cepat mengecilkan temuan itu. Angkatan Laut menyebutnya adanya “pembacaan anomali,” sementara EPA bersikeras bahwa objek tersebut tidak menimbulkan bahaya bagi penduduk atau pekerja.

Hal itu didukung berbagai pejabat kesehatan kota, yang menyoroti fakta bahwa tidak ada kontaminasi lain yang ditemukan di lokasi.

Tetapi penemuan ditanggapi negatif banyak aktivis lingkungan. “Ini adalah skenario mimpi buruk,” kata Bradley Angel, direktur eksekutif kelompok pengawas Greenaction, mengatakan kepada Chronicle.

 

Mimpi buruk itu bisa meluas ke kota-kota lain juga. Dalam buku baru mereka Sites Unseen, sosiolog Scott Frickel dan James Elliott mengungkapkan bahwa ratusan juta pound limbah berbahaya, yang ditinggalkan oleh fasilitas manufaktur kecil dan besar, terkubur di bawah kota-kota Amerika.

Menurut para penulis, situs yang menerima paling banyak perhatian dari EPA adalah fasilitas besar seperti San Francisco Shipyard yang telah ada selama beberapa dekade.

 

Facebook Comments