For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

S-3 Viking, Memburu Kapal Selam Hingga Ranjau Darat

Angkatan Laut akhirnya menarik skuadron S-3 terakhirnya pada bulan Januari 2009, meskipun tiga pesawat terus beroperasi pada unit VX-30 eksperimental sampai 2016.  Pilot di unit tersebut mengatakan bahwa sensor onboard tetap begitu efektif sehingga mereka bisa mendeteksi sekolah lumba-lumba dan petak rumput laut.

Badan pesawat tempur sekarang berada di gudang di fasilitas” Boneyard “di Arizona. Sebuah laporan mengungkapkan  pesawat ini hanya terbang sekitar 10.00 jam dari kemampuan sebenarnya bisa terbang 25.000 jam. S-3 terakhir yang tersisa dalam pelayanan adalah pesawat penelitian eksperimental yang diterbangkan oleh NASA.

Hal ini menyebabkan Lockheed mengusulkan untuk memperbaiki S-3 untuk dijadikan pengganti pesawat kargo C-2 Greyhound yang  telah pensiun dari peran Carrier Onboard Delivery.  Namun, pada tahun 2015 Angkatan Laut memilih  tiltrotor CMV-22B Osprey sebagai gantinya.

Osprey memiliki jarak yang jauh lebih pendek daripada Greyhound atau varian S-3 yang diusulkan, lebih lambat dan lebih mahal untuk dioperasikan per jam terbang, dan tidak dapat terbang tinggi atau dalam kondisi cuaca buruk karena kompartemen awak yang tidak tertekan.

Tapi menggunakan Osprey memang memungkinkan Angkatan Laut untuk secara langsung memasok kapal yang ada dalam kelompok tempur secara langsung, daripada harus membawa muatan  ke kapal induk terlebih dahulu kemudian  mendistribusikannya ke kapal lain melalui helikopter.

Korea Selatan sempat dikabarkan akan membeli hingga 36 S-3 yang telah diperbaharui untuk membantu upaya pemburuan terhadap kapal selam Korea Utara. Namun, sepertinya rencana itu tidak diteruskan dengan dibuktikan keputusan Seoul untuk membeli pesawat patroli maritim P-8 Poseidon yang jauh lebih besar.

Angkatan Laut tidak mungkin kembali ke Viking, meski pesawat ini menunjukkan fleksibilitasnya. Ini diluar pilihan yang dapat dipertahankan untuk mengoperasikan lebih sedikit jenis pesawat terbang untuk memaksimalkan efisiensi dalam pelatihan, perawatan dan suku cadang.

Namun,  pensiun Viking membuat Angkatan Laut Amerika bergantung pada pesawat berbasis kapal induk dengan jangkauan pendek. Hal ini menjadikan mereka harus lebih dekat ke musuh yang berarti juga harus bersiap menghadapi gempuran rudal anti-kapal.

Akhirnya, dalam  misi antisubmarine, Angkatan Laut Amerika tidak memiliki pengganti setangguh S-3. Meski mereka memiliki SH-60 Seahawk, helikopter ini hanya bisa beroperasi dalam jarak  dekat dengan kecepatan rendah, cocok untuk perlindungan jarak dekat daripada patroli area yang luas.

Tugas patroli jarak jauh sekarang terbatas pada pesawat patroli maritim P-3 dan P-8 yang besar, yang beroperasi dari basis di darat. Ini berarti kapal induk hanya dapat memberikan kontribusi terbatas pada misi antisubmarine.

Viking memberikan layanan besar kepada Angkatan Laut Amerika karena  rentang jangkauan dan kemampuan beradaptasi yang sangat besar terhadap beragam peran. Mereka akan sangat sulit digantikan.

Sumber: National Interest

 

Facebook Comments