For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

5 Tank Ambisius Soviet Yang Tidak Pernah Melihat Perang

Pernah mendengar tentang tank terbang atau melayang? Bagaimana dengan tank yang mampu bertahan dari ledakan nuklir? Proyek-proyek yang terlalu ambisius ini tidak pernah terwujud, yang mungkin tidak mengherankan mengingat beberapa dari mereka terdengar sangat konyol.

Tank Tsar selama tes pada tahun 1915.

Tsar Tank

Monster raksasa ini dirancang untuk menakut-nakuti prajurit musuh dan mengatasi rintangan apa pun di jalannya. Tsar Tank, juga dikenal sebagai “Bat” atau “Mammoth,” berada di jalur untuk menjadi senjata super Rusia selama Perang Dunia I – tetapi dia tidak pernah melakukannya.

Ketika Tsar Tank siap pada 1915 dan tes dimulai, masalah besar ditemukan. Meskipun tank menghancurkan pohon seperti korek api dengan roda raksasa, itu bisa dengan mudah terjebak di lumpur dan membutuhkan bantuan besar untuk bisa jalan lagi.

Roda adalah titik terlemahnya – artileri lawan bisa dengan mudah menghantam mereka. Proyek itu akhirnya ditinggalkan dan raksasa dibiarkan membusuk di hutan sampai tahun 1923, ketika dibongkar untuk besi tua.

Tank hovercraft

Pada 1930-an, ketika tank amfibi pertama dan hovercrafts terwujud, perancang Soviet muncul dengan ide menciptakan kendaraan tempur yang ideal, mampu mengatasi wilayah yang tertutup es, salju, sungai, dan rawa-rawa.

Tank melayang amfibi didasarkan pada hovercraft pertama di dunia L-1. Pesawat itu direncanakan sepanjang 10 meter, memiliki dua awak, dan satu senapan mesin.

Namun, proyek itu ditinggalkan karena alasan yang tidak diketahui. Pada saat yang sama, rencana untuk kendaraan lapis baja pertama yang melayang Soviet juga dibatalkan.

MAS-1

MAS-1 diperuntukkan untuk menjadi tank pertama Soviet, yang tidak hanya melakukan perjalanan darat, tetapi juga terbang. Didasarkan pada tank kavaleri BT-7, desain MAS-1 memiliki lambung ramping dengan sayap lipat dan baling-baling.

Tank terbang ini dimaksudkan untuk dipersenjatai dengan beberapa senapan mesin. Awak terdiri dari pengemudi dan komandan tank, yang juga penembak dan operator radio. Proyek ini, bagaimanapun, terlalu ambisius dan mahal, dan dibatalkan pada tahun 1937.

A-40

Selama Perang Dunia II konsep tank terbang diberi kesempatan kedua. Cetak biru A-40 terlihat seperti perkawinan antara tangki tempur T-60 Soviet dan glider.

Pesawat bomber Tupolev TB-3 diperlukan untuk menarik tank terbang ini ke langit sebelum melepasnya sejauh 20-25 km dari titik tujuan yang dimaksud.

Namun, uji coba untuk senjata baru ini gagal. TB-3 tidak dapat membawa tank terbang lebih tinggi dari 40 meter, bahkan setelah beratnya berkurang. Karena tidak ada pesawat yang cukup kuat untuk menderek mesin tempur, proyek itu itupun dibunuh.

Objek 279

Tank berat Soviet ini lebih mirip UFO yang dipasang di dua pasang rel. “Objek 279” yang unik dirancang oleh Soviet pada akhir 1950-an untuk berpartisipasi dalam perang nuklir.

Bentuk ellipsoidal yang tidak biasa mencegah tank dari jungkir balik semisal ada gelombang kejut yang kuat dari ledakan nuklir.

Namun, karena berbagai kegagalan teknis, proyek itu dibekukan. Hanya satu tank dibangun dan kini berada di Museum Tank Kubinka di Kawasan Moskow.

Facebook Comments