For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Fase Ketiga, Korea Selatan Siap Luncurkan Kapal Selam KSS-III Berbobot 3.000 Ton

Kapal Selam KSS-III Korea Selatan

Korea Selatan akan meluncurkan kapal selam diesel listrik pertama dari Kelas KSS-III yang berbobot 3.000 ton pada September 2018. Kapal  yang diproduksi di dalam negeri ini menjadi fase ketiga dari program Korea Selatan membangun kekuatan kapal selam mereka secara mandiri.

Kapal selam akan diluncurkan di galangan kapal Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering (DSME) di Pulau Geoje, dekat kota pelabuhan Busan di bagian tenggara Korea Selatan. Kapal ini mulai dibangun Mei 2016 dengan konstruksi sedikit tertunda karena masalah teknis.

Kapal pertama ini diharapkan akan diserahkan kepada Angkatan Laut Republik Korea (ROKN) pada akhir 2020 atau awal 2021 setelah dua tahun uji coba laut oleh perusahaan.

Seluruh kelas KSS-III akan diproduksi dalam tiga batch. Batch pertama akan mencakup tiga kapal, masing-masing dilengkapi dengan enam tabung rudal vertikal dengan dua kapal selam pertama yang akan dirakit oleh DSME dan yang ketiga akan dibangun oleh Hyundai Heavy Industries (HHI). Tiga kapal pertama diharapkan beroperasi pada awal 2020-an.

Batch berikutnya dari tiga kapal selam, juga dilengkapi dengan sistem peluncuran vertikal enam tabung, dan dijadwalkan akan dikerahkan pada tahun 2025, sementara tiga kapal terakhir yang direncanakan akan berbobot 3.500 ton dan dilengkapi dengan 10 tabung peluncuran vertikal  dan seluruhnya akan dikirim ke Angkatan Laut Korea Selatan pada tahun 2029.  Setiap batch akan dilaporkan akan mendapatkan peningkatan bertahap dalam jumlah komponen dalam negeri yang digunakan,

Kesembilan kapal selam ini akan menampilkan sistem manajemen tempur dan sonar pribumi. Kelas kapal selam baru juga akan dilengkapi dengan Air propulsi independen yang didukung oleh teknologi baterai lithium-ion Korea Selatan.

Selanjutnya, kapal-kapal itu juga akan dilengkapi dengan sistem peluncur vertikal Korea. Kapal selam KSS-III akan menjadi kapal selam pertama Korea Selatan yang memiliki kemampuan untuk meluncurkan rudal balistik atau jelajah secara vertikal.

Korea Selatan secara khusus telah bekerja untuk membangun rudal balistik yang diluncurkan dari kapal selam (SLBM) untuk kelas KSS-III. Rudal baru kemungkinan akan menjadi varian dari Hyunmoo-2B atau Hyunmoo-2A. Kapal selam ini juga akan mampu menembakkan rudal jelajah Hyunmoo-3C.

Rudal permukaan-ke-permukaan Hyunmoo 2A memiliki jangkauan perkiraan 300 kilometer, sedangkan Hyunmoo 2B  yang lebih canggih mulai uji coba pertama pada Juni 2015 dan memiliki jangkauan maksimum sekitar 500 kilometer  dan mampu membawa muatan hingga 997 kilogram,

Rudal jelajah permukaan ke permukaan Hyunmoo 3B dan 3C diperkirakan memiliki jangkauan masing-masing 1000 dan 1.500 kilometer (932 mil). Sementara rudal jelajah Hyunmoo memiliki akurasi yang lebih tinggi, kemampuan destruktif dari varian balistik secara substansial lebih besar.

Kelas KSS-III menjadi fase ketiga dari program konstruksi RUNCT Korea Utara. Fase pertama terdiri dari pengadaan sembilan kapal selam serang diesel-elektrik KSS-I atau Kelas Chang Bogo yang dikembangkan dari varian Type 209 Jerman.

Kapal selam tersebut saat ini sedang ditingkatkan dengan pemasangan air propulsiindependen dan sonar flank-array.

Tahap kedua terdiri dari pengadaan sembilan kapal kelas II SonSer II yang dikembangkan dari kapal selam Type 214 Jerman dengan kapal selam terakhir dari kelas ini diluncurkan pada September 2017.

Facebook Comments