For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Pertama di Dunia, Rusia Kembangkan Drone Bawah Laut Bersenjata Senapan Serbu

Ilustrasi

Pembuat senjata milik negara Rusia, Rostec, dilaporkan telah mengembangkan kendaraan bawah laut tak berawak pertama di dunia yang dipersenjatai dengan senapan serbu. Drone bawah air ini ini dirancang untuk mempertahankan pangkalan angkatan laut dari penyelam musuh dan tim penyerang.

“Drone dilengkapi dengan senapan serbu bawah air. Telah menjalani uji coba laut, ” kata Rostec, kepada Sputnik News di Forum Militer Militer Internasional Army 2018.

“Uji coba penuh akan dimulai sekitar awal musim dingin. Ini adalah proyek yang unik karena tidak ada seorang pun yang memiliki [drone bawah laut] dengan senjata kecil. Selain itu, sangat sedikit [negara] di dunia memiliki senjata otomatis kecil di bawah air. ”

Tidak jelas jenis serangan senapan apa yang ditempatkan perusahaan pada kapals elam tak berawak tersebut, tetapi The National Interest melaporkan bahwa Rusia mengembangkan senapan bawah laut APS berdasarkan senapan serbu AK-74. Tetapi apakah senjata ini yang akan digunakan, tidak ada kepastian.

Tujuan dari kendaraan bawah laut tak berawak yang tidak biasa ini, menurut Sputnik, adalah untuk melindungi fasilitas pelabuhan, jembatan, pangkalan angkatan laut dan kapal dari penyelam tempur musuh dan drone bawah laut.

Rusia dan China, juga Amerika Serikat, telah meningkatkan penekanan pada perang bawah laut, terutama platform tak berawak yang kuat.

Rusia juga telah mengembangkan torpedo bertenaga nuklir yang akan menjadi kekuatan berbahaya bagi lawan. Drone yang disebut sebagai Poseidon atau Kanyon oleh NATO dapat membawa hulu ledak konvensional atau nuklir, yang memungkinkan mereka untuk menyerang berbagai sasaran, termasuk kelompok tempur kapal induk, benteng pesisir, dan infrastruktur pantai.

China, di sisi lain, sedang mengembangkan kapal selam robotik otonom sebagai platform intelijen untuk berpatroli di lautan. South China Morning Post melaporkan pada bulan Juli drone bawah air tak berawak yang besar, cerdas, dan murah ini dapat digunakan pada awal 2020-an.

Kapal selam ini dapat diinstruksikan untuk memata-matai kapal selam bertenaga nuklir atau target bernilai tinggi lainnya. Ia bahkan dapat melakukan serangan kamikaze.

Drone bawah air Amerika terutama digunakan untuk deteksi anti-kapal selam, ranjau, dan misi pengintaian. Angkatan Laut Amerika juga menggunakan lumba-lumba untuk mempertahankan pangkalannya dari penyusup bawah laut dan untuk menemukan ranjau laut.

Facebook Comments