For full functionality of this site it is necessary to enable JavaScript. Here are the instructions how to enable JavaScript in your web browser.

Kuba akan Jadi Negara Sosialis, Bukan Komunis

Kuba sedang menyusun undang-undang baru yang akan membuat Partai Komunis sebagai pemimpin politik, tetapi negara tersebut menyatakan sosialisme sebagai tujuannya dan mencerminkan perubahan zaman.

Kuba menggantikan undang-undang dasar masa Soviet dengan yang baru untuk mencerminkan dan menerapkan perubahan politik dan ekonomi, yang dirancang untuk membuat sistem sosialis satu partai, salah satu yang terakhir di dunia.

“Undang-undang dasar itu, misalnya, akan mengakui hak milik pribadi, yang lama dicap Partai Komunis sebagai sisa kapitalisme,” kata Sekretaris Dewan Negara Homero Acosta kepada anggota parlemen pada Sabtu 21 Juli 2018.

Itu harus memberikan pengakuan hukum lebih besar kepada usaha kecil, yang berkembang belakangan sehubungan dengan perubahan pasar. Undang-undang dasar saat ini hanya mengakui negara, koperasi, petani, pribadi dan usaha patungan.

Rancangan itu juga tampaknya memperkuat lembaga politik dan menciptakan struktur kepemimpinan yang lebih kolektif, setelah hampir 60 tahun pemerintahan kepemimpinan revolusioner Fidel Castro dan adiknya, Raul Castro.

Castro, saat itu berusia 86 tahun, menyerahkan kursi kepresidenan pada bulan April ke kantornya dan menunjuk Menteri Miguel Diaz-Canel, sebagai penggantinya, meskipun ia tetap menjadi kepala Partai Komunis hingga 2021. Ia juga mengepalai konstitusi komisi reformasi.

Di bawah konstitusi baru, presiden tidak akan lagi kepala dewan negara dan dewan menteri, menurut Acosta.

Sebaliknya justru menciptakan posisi perdana menteri dan menunjuk presiden majelis juga sebagai kepala dewan negara, badan eksekutif tertinggi Kuba.

Rancangan ini juga menetapkan batasan usia dan jangka untuk presiden, dan menyatakan bahwa mereka harus berusia di bawah 60 tahun ketika mereka pertama kali menjabat dan dapat menjabat tidak lebih dari dua periode lima tahun berturut-turut.

Rancangan ini menghilangkan klausul dalam konstitusi saat ini yang bertujuan untuk membangun “masyarakat komunis”.

Sebaliknya, itu hanya berbicara tentang membangun sosialisme, yang mencerminkan fakta bahwa Kuba telah memasuki era yang berbeda setelah jatuhnya Uni Soviet, kata presiden Majelis Nasional Esteban Lazo. “Ini tidak berarti kami meninggalkan ide kami,” Lazo sebagaimana dikutip media negara.

Salah satu perubahan yang paling ditunggu dan kontroversial dalam rancangannya adalah pengakuan perkawinan antara dua pribadi daripada seorang pria dan seorang istri, membuka jalan menuju serikat pekerja sesama jenis.

 

Majelis nasional diharapkan akhir pekan ini dapat memulus dokumen, yang kemudian akan diserahkan ke badan konsultasi populer dan berartinya perubahan telah dimungkinkan. Rancangan terakhir kemudian dibawa ke referendum nasional.

Pada awal pertemuan majelis di hari Sabtu, baru Presiden Diaz-Canel menamai kabinetnya dengan mempertahankan mayoritas menteri dari Castro termasuk di pos-pos kunci pertahanan, dalam negeri, perdagangan dan hubungan luar negeri.

Di bawah Castro, Murillo mempelopori reformasi ke negara yang berbasis ekonomi untuk memberikan peran yang lebih besar bagi modal asing dan swasta.

Dia tetap menjadi kepala komisi reformasi Partai dan anggota biro politik. Namun reformasi melambat dalam beberapa tahun belakangan di tengah kekhawatiran mereka telah mengizinkan beberapa orang Kuba untuk memperkaya diri mereka sendiri, membina ketidaksetaraan, yang dapat melemahkan kontrol negara.

Pada bulan ini, Kuba mengeluarkan peraturan mengenai kontrol yang ketat terhadap sektor swasta dan membatasi izin usaha menjadi satu orang.

Dua orang sudah tua akan tetap menjadi wakil presiden, sementara dua orang muda berusia lima puluh tahun akan dinaikkan ke jabatan itu, sekaligus mencerminkan peralihan angkatan, yang lambat dalam kepemimpinan Kuba.

Facebook Comments