Novi Avion, Upaya Yugoslavia Melahirkan Mini Rafale Digagalkan Perang

Pada 1980-an, Republik Federal Sosialis Yugoslavia  membutuhkan pesawat tempur ringan baru untuk menggantikan armada MiG-21 mereka yang sudah tua. Mereka memulai proyek domestik dengan nama “Novi Avion” yang secara harfiah berarti “Pesawat Baru” untuk mengembangkan jet tempur multirole ringan dalam nengeri.

Meski industri aerospace Yugoslavia memiliki pengalaman membangun jet tempur seperti jet serangan “Orao” J-22 dan pesawat latih/serang ringan G-4 “Super Galeb”, untuk membangun jet tempur supersonik adalah hal yang baru. Untuk mengatasi hal ini, SFRY meminta bantuan teknis dari berbagai perusahaan penerbangan asing, termasuk perusahaan Israel, Prancis, dan Inggris.

Pada akhirnya, perusahaan Dassault Prancis dipilih untuk memberikan bantuan teknologi kepada proyek Novi Avion.

Hal ini menjadikan proyek Novi Avion sangat dipengaruhi oleh desain pesawat tempur Rafale baru milik Dassault yang dikembangkan untuk Angkatan Udara Prancis. Bahkan bisa disebut sebagai mini Rafale.

Salah satu teknologi kunci yang diintegrasikan ke dalam Novi Avion yang merupakan desain pertama untuk Yugoslavia adalah penggunaan teknologi fly-by-wire (FBW).  Hal ini dikombinasikan dengan pesawat aerodinamis yang tidak stabil untuk membuat Novi Avion lebih bermanuver.

Filosofi menggunakan FBW untuk menstabilkan badan pesawat yang tidak stabil ini digunakan oleh hampir semua pesawat  termasuk F-16 Amerika, Soviet Su-27, dan Mirage 2000 Prancis yang juga dibuat oleh Dassault. Untuk sepenuhnya mengembangkan pemahaman mereka pada teknologi FBW, sebuah J-22 “Orao” diubah menjadi pesawat FBW.

Badan pesawat itu sendiri juga sangat modern. Mayoritas sayap akan dibangun dari komposit serat karbon, dengan elemen struktural utama yang dibangun dengan titanium, baja dan paduan aluminium. Karena teknologi bahan ini sudah dikembangkan untuk Rafale, waktu pengembangan dan risiko bisa diminimalisasi dengan teknologi komposit Dassault di Novi Avion.

Tingkat kolaborasi serupa terjadi pada avionik Novi Avion. Komputer misi dirancang sedemikian rupa sehingga pilot dapat dengan cepat mengubah tugas saat ini dan mungkin memprogram ulang misi selama penerbangan. Navigasi dilakukan dengan sistem INS / GPS, dan sistem kontrol suara terbatas diterapkan.

Database untuk avionik dilakukan dalam standar NATO MIL-STD-1553 untuk memungkinkan upgrade lebih mudah dan kompatibilitas dengan radar dan perangkat Barat lainnya.

Senjata udara ke udara juga diambil langsung dari Rafale. Sebuah meriam GIAT 30 milimeter akan dipasang secara internal. Pesawat akan membawa rudal-rudal Prancis mulai dari jarak pendek Magic II SRAAM hingga jarak menengah dan panjang Super Matra dan MICA. Dengan senjata ini, terutama MICA yang merupakan rudal dengan radar-aktif, Novi Avion akan menjadi lawan yang berbahaya dalam pertempuran udara-ke-udara.

Untuk kemampuan serangan darat Novi Avion mampu menyesuaikan berbagai bom dan rudal dipandu dan terarah.  Hal ini mungkin akan kompatibel dengan AGM-65 Maverick, yang diperoleh Yugoslavia serta Grom, versi mereka sendiri. Beberapa diskusi dilakukan dengan Prancis untuk mengakuisisi rudal jelajah MBDA Apache juga.

Powerplant pesawat juga sangat Prancis. Novi Avion didukung oleh Snecma M88Y tunggal, yang memungkinkan untuk mencapai kecepatan hingga 1,88 Mach. Meski ini lebih lambat dari beberapa jet tempur superioritas udara seperti F-15 atau Su-27, kemampuan ini dianggap sudah cukup baik mengingat Novi Avon adalah jet tempur ringan.

Rencananya prototipe pertama akan dibangun tahun 1995, dengan produksi seri pada tahun 1996 hingga 2009.

Meskipun sangat menjanjikan sebagai jet tempur dalam negeri, program itu dihentikan karena pecahnya Yugoslavia. Para jet tempur MiG-29  yang diakuisisi pada pertengahan 1980-an sebagai pengganti mendesak Angkatan Udara Yugoslavia selama konflik dan terus melayani di Angkatan Udara Serbia hingga hari ini.

Karena Serbia sedang dalam proses mendapatkan tambahan MiG-29, wajar untuk mengatakan bahwa proyek Novi Avion telah mati.

Meskipun gagal, Novi Avion penting karena mewakili seberapa baik Yugoslavia bermain di dua sisi selama Perang Dingin. Selama uji coba tempur  MiG-29 terbang melawan Mirage 2000 dan menang. Meskipun demikian, kerjasama dengan Dassault berlanjut pada proyek Novi Avion, dan banyak teknologi canggih yang semula dikembangkan untuk Rafale diintegrasikan ke dalam desain.

Facebook Comments

Translate »