Gedung Putih Berharap Sekutu Meningkatkan Kehadiran Militer di Afghanistan

Amerika Serikat tidak berniat untuk mengubah secara signifikan strateginya untuk Afghanistan yang diadopsi pada 2017 dan berharap bahwa sekutunya akan meningkatkan kehadiran militer di negara itu.

“Kami secara teratur melakukan tinjauan terhadap strategi kami untuk memeriksa keefektifannya dan membuat penyesuaian yang diperlukan untuk memastikan sumber daya Amerika digunakan dengan cara yang paling efisien. Kami tidak merencanakan tinjauan menyeluruh atas strategi inti kami, seperti yang dilakukan musim panas lalu,” wakil dari Dewan Keamanan Nasional atau National Security Council (NSC) Amerika Selasa 10 Juli 2018.

“Sekutu dan mitra telah membuat peningkatan yang signifikan dalam kontribusi selama tahun lalu, dan dua mitra operasional baru bergabung dengan misi NATO. Kami berharap Sekutu dan mitra untuk membawa bagian mereka yang adil dari beban di Afghanistan dengan terus meningkatkan pasukan dan kontribusi keuangan ,” dia menambahkan.

Sebelumnya, Donald Trump menomainasikan Letnan Jenderal Austin Miller untuk menggantikan Jenderal John Nicholson guna memimpin Pasukan Amerika -Afghanistan, sebuah langkah yang diambil setelah Inspektur Jenderal Khusus Amerika untuk Rekonstruksi Afghanistan mengatakan bahwa Amerika Serikat telah gagal menstabilkan Afghanistan meskipun 16 tahun pendudukan dan menghabiskan US$ 4,7 miliar untuk inisiatif stabilisasi.

Facebook Comments

Translate »